totosgp

Paparan COVID dalam Rahim Terkait dengan Gangguan Perkembangan Saraf

10 Juni 2022 – Bayi yang terpapar SARS-CoV-2 di dalam rahim berisiko lebih tinggi mengalami gangguan perkembangan saraf pada tahun pertama kehidupan, menurut penelitian baru.

Tetapi apakah itu paparan pandemi atau paparan virus itu sendiri yang dapat membahayakan perkembangan saraf anak usia dini tidak jelas, para peneliti berhati-hati, yang dipimpin oleh Roy Perlis, MD, dengan Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

“Dalam analisis 222 anak dari ibu yang terinfeksi SARS-CoV-2, dibandingkan dengan 7.550 anak dari ibu dalam kelompok kontrol (tidak terinfeksi) yang dilahirkan selama periode yang sama, kami mengamati diagnosis perkembangan saraf secara signifikan lebih umum di antara anak yang terpapar. , terutama mereka yang terpapar infeksi ibu pada trimester ketiga,” tulis mereka.

Studi ini dipublikasikan secara online pada 9 Juni di Jaringan JAMA Terbuka.

Gangguan Bicara dan Bahasa

Penelitian ini melibatkan 7.772 kelahiran hidup tunggal di enam rumah sakit di Massachusetts antara Maret dan September 2020, termasuk 222 (2,9%) kelahiran dari ibu dengan infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi oleh pengujian reaksi berantai polimerase (PCR) selama kehamilan.

Secara keseluruhan, 14 dari 222 anak yang lahir dari ibu yang terinfeksi SARS-CoV-2 (6,3%) didiagnosis dengan gangguan perkembangan saraf pada tahun pertama kehidupan vs 227 dari 7550 anak yang tidak terpapar (3%).

Ketika faktor-faktor seperti kelahiran prematur, ras, etnis, status asuransi, jenis kelamin anak, dan usia ibu diperhitungkan, bayi yang terpapar COVID secara signifikan lebih mungkin menerima diagnosis perkembangan saraf pada tahun pertama kehidupan.

Hubungan dengan gangguan perkembangan saraf bahkan lebih besar dengan infeksi SARS-CoV-2 pada trimester ketiga.

Mayoritas diagnosis ini mencerminkan gangguan perkembangan gerakan atau bicara dan bahasa.

Para peneliti mencatat temuan hubungan antara paparan SARS-CoV-2 pralahir dan diagnosis perkembangan saraf pada 12 bulan sejalan dengan “banyak literatur” yang menghubungkan infeksi virus ibu dan respons imun ibu dengan gangguan perkembangan saraf bayi di kemudian hari. .

Namun, mereka mengingatkan apakah ada hubungan definitif antara paparan SARS-CoV-2 pralahir dan perkembangan saraf yang merugikan pada bayi belum diketahui, sebagian karena anak-anak yang lahir dari wanita yang terinfeksi pada gelombang pertama pandemi belum mencapai usia kedua mereka. ulang tahun, saat gangguan perkembangan saraf seperti autisme biasanya didiagnosis.

Ada juga kemungkinan bahwa temuan ini bias karena ibu yang terinfeksi yang sakit selama kehamilan mungkin lebih cenderung mencari evaluasi medis, dan dokter mungkin lebih cenderung untuk mendiagnosis atau merujuk mereka untuk evaluasi, catat para peneliti.

Meskipun demikian, hasil penelitian mendukung penelitian yang dirilis dalam penelitian serupa di Kongres Asosiasi Psikiatri Eropa 2022. Hasil tersebut juga menunjukkan hubungan antara infeksi SARS-CoV-2 ibu dan gangguan perkembangan saraf pada bayi berusia 6 minggu.

“Pertanyaan Tetap”

Dalam komentar yang menyertainya, Torri D. Metz, MD, dengan University of Utah Health di Salt Lake City, mengatakan temuan awal Perlis dan rekan-rekannya “sangat penting, namun masih banyak pertanyaan.”

“Pada dasarnya semua yang kita ketahui sekarang tentang efek paparan in utero terhadap infeksi SARS-CoV-2 ibu adalah dari anak-anak yang terpapar varian awal dan Alpha dari SARS-CoV-2, karena mereka adalah satu-satunya anak yang sekarang berusia tua. cukup untuk menjalani penilaian perkembangan saraf yang ketat,” kata Metz.

Pada akhirnya, Metz mengatakan tidak mengherankan bahwa pandemi dan paparan infeksi SARS-CoV-2 ibu dapat mempengaruhi hasil perkembangan saraf pada anak kecil.

Namun, karena jenis penelitian ini hanya melihat data dari masa lalu, ia hanya dapat menunjukkan asosiasi, bukan sebab dan akibat.

“Jenis pekerjaan ini dimaksudkan untuk menghasilkan hipotesis, dan tujuan itu telah tercapai karena temuan awal ini menghasilkan banyak pertanyaan penelitian tambahan untuk dijelajahi,” tulis Metz.

Diantaranya: Apakah ada kecenderungan genetik untuk hasil yang merugikan? Akankah kita mengamati efek yang berbeda tergantung pada varian SARS-CoV-2 yang menginfeksi ibu, berdasarkan tingkat keparahan infeksinya, dan pada trimester infeksi? Apakah virus itu sendiri atau semua perubahan sosial yang terjadi selama periode ini, termasuk perbedaan bagaimana perubahan itu dialami di antara mereka dengan dan tanpa SARS-CoV-2?

“Mungkin pertanyaan yang paling penting adalah bagaimana kita campur tangan untuk membantu mengurangi dampak buruk pandemi pada anak-anak,” catat Metz.

Studi di mana para ibu diikuti dan diamati selama periode waktu diperlukan “untuk memvalidasi temuan ini, menghilangkan beberapa nuansa, dan mengidentifikasi mereka yang berisiko tertinggi,” tambahnya.

Menurut data statistik yang telah kami kumpulkan berasal dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau umumnya bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun kuantitas keseluruhan taruhan bocoran hk malam ini paling jitu dan akurat toto sgp bisa meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang amat fantastis sekali, hal berikut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah ringan dan tidak harus ribet.