totosgp

‘Pasien Influencer’ Bermitra Dengan Obat, Perusahaan Medis

21 Juni 2022 – Pada Juli 2020, bintang realitas Khloe Kardashian muncul di acara televisi Pandangan. Selama segmennya, Kardashian, yang memiliki 255 juta pengikut di Instagram, menggembar-gemborkan manfaat obat migrain Nurtec ODT.

Dia menjadi juru bicara berbayar untuk Biohaven Pharmaceuticals, pembuat obat migrain, beberapa minggu sebelum kunjungannya ke acara bincang-bincang siang hari yang populer.

Video promosi Biohaven ditayangkan selama pertunjukan – contoh tren yang berkembang dari perusahaan obat dan medis yang mempekerjakan selebriti, pasien, dan advokat untuk mempromosikan produk mereka

Para “influencer” ini membangun pengikut khusus di media sosial dan membangun kepercayaan dengan audiens mereka melalui berbagi pengalaman sehari-hari, akun pribadi, dan “retas kehidupan”. Mereka sering dibayar untuk memasarkan produk secara online.

Tapi tidak seperti influencer biasa, influencer pasien, atau pendukung pasien, berbagi pengalaman mereka dengan kondisi medis tertentu, seringkali untuk uang atau produk gratis atau diskon.

“Ini benar-benar bekerja dalam, bagi saya, 15 menit. Dan siapa pun dengan migrain, selama 15 menit, penderitaan murni, mereka seperti pisau di kepala saya,” kata Kardashian kepada pemirsa tentang obat migrain pada Juli 2020. “Jadi, untuk mendapatkan bantuan ini, dan tidak berada di kabut setelahnya … Saya hanya bisa menjalani sisa hari saya.”

Dunia influencer yang sabar hadir dengan aturan dan regulasi yang dimaksudkan untuk melindungi konsumen dan membawa transparansi ke tingkat tertentu. Para ahli dan pemberi pengaruh mengatakan peran pemberi pengaruh pasien dapat membantu orang menavigasi dunia perawatan kesehatan yang sering membingungkan, tetapi itu harus dilakukan secara etis dan jujur.

Pada bulan Maret 2021, hampir setahun setelah penampilan Kardashian di PandanganFDA mengirim Biohaven Pharmaceuticals surat peringatan bahwa klaim Kardashian adalah “salah” atau “menyesatkan” dan mengatakan video itu melanggar Undang-Undang Makanan, Obat, dan Kosmetik federal.

“Meskipun klaim ini mungkin merupakan cerminan akurat dari pengalaman juru bicara sendiri dengan Nurtec ODT, pengalaman pribadi mereka tidak cukup mendukung saran bahwa obat tersebut akan memberikan ‘keringanan’ dalam waktu 15 hingga 30 menit,” kata surat itu.

‘Kebutuhan Pemasaran’ Di Tengah Regulasi Lama

Semakin banyak perusahaan farmasi dan medis yang bermitra dengan influencer untuk memasarkan produk dan layanan mereka di platform media sosial, seperti Instagram dan Twitter, menurut temuan penelitian awal yang dipublikasikan di Jurnal Penelitian Internet Medis.

“Produk medis konsumen hanya dapat membantu seseorang jika mereka tahu itu ada, yang menciptakan kebutuhan untuk pemasaran dan periklanan, termasuk melalui mitra di media sosial,” kata David Spangler, JD, wakil presiden senior di Asosiasi Produk Perawatan Kesehatan Konsumen, sebuah kelompok perdagangan industri untuk alat kesehatan, suplemen makanan, dan perusahaan produk bebas. FDA dan Komisi Perdagangan Federal telah menetapkan peraturan untuk perusahaan obat dan medis yang beriklan di media sosial.

Namun pedoman tersebut belum diperbarui sejak 2014. Jadi, fitur media sosial yang lebih baru, seperti Instagram atau Facebook Stories, tidak tercakup dalam aturan.

“Karena kita tidak tahu apa yang terjadi dalam pesan langsung, atau bahkan berfungsi seperti cerita di mana posting hilang dalam 24 jam, bagaimana itu diatur?” kata Erin Willis, PhD, rekan penulis studi tersebut. “Ada risiko [to the person who sees the promotion] karena salah informasi atau tidak mengerti karena rendahnya literasi kesehatan.”

Nilai Pasien

Sangat penting bahwa pemberi pengaruh yang sabar dan pembuat merek jelas dalam tanggung jawab mereka “untuk mengungkapkan hubungan, untuk membantu menjaga agar rekomendasi pemberi pengaruh tetap jujur ​​dan benar dan memungkinkan orang untuk mempertimbangkan nilai dukungan pemberi pengaruh,” kata Spangler.

Influencer, dengan kata lain, harus terbuka dan jujur ​​dan memberi tahu audiens mereka apakah mereka menerima uang atau produk gratis atau diskon untuk mempromosikan produk atau perusahaan.

Keraguan tentang kemitraan komersial ini dapat dimengerti, kata Meridith O’Connor, pendiri The Merit Option, sebuah platform yang bertujuan untuk mendidik masyarakat tentang penyakit kronis dan pengalaman pasien.

Dia secara teratur berbagi pengalamannya dengan myasthenia gravis – penyakit kronis yang menyebabkan otot Anda mudah lelah – melalui posting media sosial, ceramah, dan blog tamu untuk perusahaan perawatan kesehatan. Melalui kemitraannya dengan berbagai pemangku kepentingan industri perawatan kesehatan dan perusahaan farmasi, O’Connor mengatakan bahwa dia membantu menghubungkan pasien, pemimpin industri, dan masyarakat umum.

“Pasien adalah ahli mengenai pengalaman kesehatan pribadi mereka, dan itu perlu dihargai,” apakah itu “secara finansial terintegrasi ke dalam proses bisnis atau kebijakan perawatan kesehatan,” kata O’Connor. “Tanpa pasien, perusahaan farmasi dan medis tidak ada lagi.”

Motivasi Tidak Jelas

Kemitraan berbayar antara pemberi pengaruh pasien dan pemimpin industri dapat membuat perbedaan besar bagi orang-orang dengan penyakit kronis, kata Sneha Dave, direktur eksekutif Generation Patient. Kelompok nirlaba menyelenggarakan acara, pertemuan, dan program untuk membantu orang dewasa muda dengan kondisi kronis dan langka.

“Sangat sulit untuk menahan pekerjaan ketika Anda memiliki penyakit kronis,” kata Dave. “Mengambil peran sebagai influencer dan masuk ke media sosial memang memberikan tingkat fleksibilitas yang tidak dimiliki bentuk pekerjaan lain.”

Setelah didiagnosis menderita kolitis ulserativa pada usia 6 tahun dan mengalami komplikasi kesehatan yang parah sebagai akibatnya, pada saat dia di sekolah menengah, dia telah menjalani operasi untuk mengangkat usus besarnya.

Mengingat riwayat kesehatannya, Dave merasa wawasannya dihargai oleh para pemimpin industri farmasi. Tetapi dengan harga obat yang masih sangat tinggi dan sebagian besar tidak dapat diakses oleh mereka yang membutuhkan, dia semakin khawatir bahwa industri tersebut sebagian besar menggunakan influencer yang sabar sebagai modal sosial.

Influencer yang sabar tidak diberi kompensasi yang layak untuk upaya pemasaran mereka adalah masalah lain, kata Willis, seorang profesor periklanan, hubungan masyarakat, dan desain media di University of Colorado di Boulder.

“Beberapa TikTokker favorit kami, misalnya, dapat menghasilkan $5.000 atau lebih dari satu postingan,” katanya. “Itu tidak sama untuk influencer pasien. Profitabilitas yang sama – itu tidak mungkin karena peraturan yang ada saat ini.”

Mengurangi Risiko

Mempromosikan perangkat medis, seperti kursi roda, bisa menjadi cara bagi pemberi pengaruh pasien untuk berbagi sumber daya yang bermanfaat, tanpa risiko tinggi yang bisa datang dengan obat-obatan pemasaran, kata Molly Farrell, pembuat konten yang menjalankan halaman Instagram yang menawarkan kiat tentang cara beradaptasi pakaian yang sesuai dengan kebutuhan tertentu.

Farrell mengalami cedera tulang belakang saat latihan renang ketika dia masih muda dan langsung lumpuh dari otot bisep ke bawah. Dia ingat saat setelah cedera ketika dia hanya mengenakan pakaian yang mudah digeser dan dilepas – seperti bawahan piyama dan T-shirt.

Orang tuanya membantu membuat pakaian lebih mudah diakses. Misalnya, ayahnya melepas kancing dari sehelai pakaian, dan ibunya menjahit dengan kait mata. Sekarang, melalui halaman Instagram-nya, dia mengajari pengikutnya bagaimana melakukan hal yang sama.

“Saya rasa tidak salah untuk mencoba sesuatu, seperti sepasang kruk baru, dan mungkin membantu orang lain jika saya mempromosikan dan membicarakannya di media sosial saya,” kata Farrell.

Ketika menemukan posting advokat pasien, penting untuk mencari kata kunci seperti #ads atau #sponsored, sehingga Anda dapat melihat konten dalam mata yang objektif, kata Willis. Jika Anda tertarik dengan obat resep atau perangkat medis yang Anda temukan melalui pos influencer, penting untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum membuat keputusan apa pun.

“Tidak apa-apa untuk diinformasikan oleh pengalaman pasien,” katanya. “Tapi kita perlu memastikan informasinya kredibel, dan kita pasti perlu berbicara dengan dokter kita tentang hal itu.”

Menurut knowledge statistik yang sudah kami kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tapi jumlah keseluruhan taruhan unitogel mampu meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang amat fantastis sekali, hal tersebut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah enteng dan tidak harus ribet.