Pelajaran Dari Korban Serangan Jantung Dua Kali

20 Januari 2023 — Channing Muller berusia 26 tahun saat dia mengalami serangan pertama. Seorang vegetarian selama satu dekade dan pelari rekreasi, ini mengejutkan dia dan dokternya.

“Yang pertama terjadi pada pagi hari setelah saya melakukan bar crawl,” kata Muller, sekarang berusia 37 tahun. “Saya mengambil satu langkah dari tempat tidur dan jantung saya berdebar kencang, seluruh tubuh saya terasa geli dan kehilangan semua warna di wajah saya.”

Dia mencoba meringkuk ke posisi janin dan berusaha untuk kembali ke tempat tidur, tetapi detak jantungnya tidak melambat.

“Saya bisa bernafas tetapi saya tidak bisa mengatur nafas saya,” kenangnya.

Setelah menelepon teman sekamarnya untuk meminta bantuan, keduanya bergegas ke Rumah Sakit Georgetown di Washington, DC, lima blok dari apartemennya.

“Mereka segera menghubungkan saya ke mesin EKG dan memberi saya aspirin,” kata Muller, yang kini menjalankan perusahaan pemasarannya sendiri di Chattanooga, TN. “Pada saat detak jantung saya melambat, saya mengetahui bahwa jantung saya melakukan lebih dari 200 detak per menit selama 45 menit serangan jantung saya.”

Setelah pengujian lebih lanjut, dia diterbangkan ke unit perawatan jantung di Washington Hospital Center, juga di Washington, DC, di mana dia menjalani lebih banyak pengujian. Di situlah dokternya menemukan bahwa dia mengalami penyumbatan di arteri turun anterior kiri (LAD), atau dikenal sebagai “pembuat janda” karena penyumbatan ini menghentikan semua aliran darah ke sisi kiri jantung.

“Tetap saja, karena usia saya, saya dipulangkan dengan terapi obat alih-alih stent,” katanya. “Saya disuruh pergi ke rehabilitasi jantung dan saya akan dipantau dari sana.”

Sebulan kemudian, dia kembali bekerja dan merasa stres ketika dia mulai merasakan sesak yang serius di dadanya.

“Saya membawa tablet nitrogliserin, tetapi setelah meminum yang kedua, saya tahu saya harus pergi ke rumah sakit karena detak jantung saya tidak melambat,” katanya.

Pada saat dia tiba di rumah sakit dia mengalami serangan jantung penuh dan, setelah dokter memasukkan kateter ke dalam jantungnya, mengetahui bahwa arterinya tersumbat 95%.

Pada saat itu, tidak ada pilihan selain memasang stent dan memulai rehabilitasi jantung lagi.

Bagi Muller, kedua hal ini mengubah hidup dalam segala hal.

“Rehabilitasi jantung adalah hal terbaik yang saya lakukan untuk diri saya sendiri karena itu mengajari saya untuk percaya bahwa tubuh saya tidak akan menyerah lagi,” katanya. “Itu juga membantu kondisi mental saya. Di sini saya adalah seorang pelari, seorang vegetarian, dan dengan berat badan yang sesuai dan hal ini tetap terjadi. Saya perlu menerima ini, dan rehabilitasi jantung membantu.

Dalam setahun, kerusakan akibat serangan jantung telah sembuh berkat usia dan kerja kerasnya di rehabilitasi.

“Kecuali Anda tahu saya adalah orang yang hidup dengan ini, Anda tidak akan pernah tahu saya punya masalah,” katanya.

Yang terbaik dari semuanya, dia kembali ke rejimen olahraganya dan berlari setengah maraton pertamanya pada tahun 2019. Pada Desember 2021, dia menandai peringatan 10 tahun kesehatan jantungnya dengan menjalankan maraton pertamanya dari 12 maraton (dia merencanakan dua maraton lagi dalam beberapa bulan mendatang). ). Yang tidak hilang darinya adalah fakta bahwa dia akan berlari sejauh 26,2 mil dan berusia 26 tahun ketika dia mengalami serangan jantung.

“Apa yang saya ingin orang-orang, terutama wanita, ketahui adalah bahwa Anda harus mengadvokasi diri Anda sendiri,” kata Muller, yang duduk di dewan American Heart Association dan Go Red For Women. “Hal terbesar yang kami khawatirkan adalah kami tidak ingin membuat keributan atau kami pikir itu adalah serangan kecemasan atau Anda sedang stres. Buat keributan.”

Dia juga mendesak kita semua untuk mengetahui perbedaan antara serangan panik dan serangan jantung.

“Untuk wanita, mereka merasa sangat mirip,” katanya. “Perbedaannya adalah jika Anda mengalami serangan panik dan fokus pada suatu titik di dinding dan menarik napas dalam-dalam, Anda akan dapat melakukannya dan detak jantung Anda akan melambat. Serangan jantung tidak berhenti. Anda tidak dapat memfokuskan jalan keluar darinya. Itu harus berjalan sesuai jalurnya.”

Hari-hari ini, Muller menemui ahli jantungnya setiap tahun dan meminum empat obat kolesterol, aspirin bayi, dan obat tekanan darah setiap hari.

Muller mengatakan serangan jantungnya selamanya mengubah dirinya.

“Saya sangat percaya bahwa kami adalah produk dari pengalaman kami dan cara kami menanganinya,” ujarnya. “Memiliki ini adalah pengalaman terburuk, tetapi saya berhasil melewatinya dan saya belajar bagaimana menjadi lebih selaras dengan tubuh saya.”

Itu juga mendorongnya untuk mengabdikan hidupnya pada tantangan fisik.

“Siapa yang tahu jika saya akan mendedikasikan ini untuk maraton saya jika saya belum membuktikan bahwa saya bisa melewati sesuatu yang menakutkan ini,” katanya. “Aku dipaksa menjadi orang yang jauh lebih kuat, jadi inilah aku!”

Menurut data statistik yang sudah kami kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima minimal bet sebesar 1.000, namun jumlah total taruhan totobagus sgp mampu raih angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang sangat mengagumkan sekali, perihal selanjutnya juga di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah enteng dan tidak perlu ribet.