Penderita Kanker Harus Waspada Mengonsumsi Suplemen Makanan

19 Januari 2023 – Ahli diet kanker Lisa Cianciotta sering mendapati dirinya duduk di hadapan seorang pasien yang tiba-tiba mengeluarkan sebotol suplemen antioksidan dari tas mereka dan berkata, Teman saya memberi tahu saya bahwa ini bekerja dengan sangat baik,atau Saya membaca di internet bahwa ini seharusnya sangat baik untuk kanker.

Meskipun mengonsumsi pil antioksidan kedengarannya tidak berbahaya, Cianciotta, seorang ahli diet klinis yang bekerja dengan pasien kanker di Rumah Sakit NewYork-Presbyterian di New York City, tahu betul bahwa suplemen diet populer ini dapat mengganggu radiasi atau kemoterapi pasien.

Tetapi banyak pasien kanker percaya vitamin, mineral, atau pengobatan herbal yang dijual bebas ini akan membantu mereka, dan kebanyakan menggunakan setidaknya satu suplemen makanan bersamaan dengan pengobatan kanker mereka.

Dan itu meninggalkan Cianciotta dengan percakapan rumit di depannya.

Interaksi obat-suplemen sangat kompleks, seringkali bervariasi berdasarkan suplemen, kanker, dan jenis pengobatan, dan dapat lebih berbahaya daripada kebaikan. Suplemen diet populer dapat, misalnya, membatalkan efek pengobatan kanker, membuatnya kurang efektif, atau meningkatkan efek samping yang serius, seperti toksisitas hati. Tetapi dalam kasus lain, suplemen, seperti vitamin D untuk pasien yang kekurangan vitamin, mungkin bermanfaat, kata Cianciotta.

Interaksi obat-suplemen ini mungkin sulit ditentukan, mengingat lebih dari dua pertiga dokter tidak mengetahui pasien mereka menggunakan suplemen.

Inilah yang perlu diketahui pasien tentang potensi risiko penggunaan suplemen selama perawatan, dan bagaimana ahli onkologi dapat mengatasi topik pelik yang seringkali kurang dipahami ini dengan pasien.

Lanskap Suplemen Obat yang Kompleks

Daftar suplemen makanan dan bagaimana mereka dapat berinteraksi dengan perawatan yang berbeda dan jenis kanker yang panjang dan bernuansa.

Tapi suplemen tertentu tampaknya mempengaruhi pengobatan kanker terlepas dari hal lain dan harus dihindari. Suplemen apa pun yang sangat mengubah kadar protein sitokrom P450 tubuh adalah salah satu contohnya. Kelompok enzim ini memainkan peran kunci dalam memetabolisme obat, termasuk agen kemoterapi dan imunoterapi.

Suplemen tertentu – terutama ekstrak St. John’s wort – dapat menurunkan atau meningkatkan aktivitas sitokrom P450, yang kemudian dapat mempengaruhi konsentrasi obat antikanker dalam darah, kata William Figg, PharmD, direktur asosiasi Pusat Penelitian Kanker di Institut Kanker Nasional di Bethesda, MD. Studi menunjukkan, misalnya, bahwa suplemen herbal yang umum ini dapat meningkatkan aktivitas sitokrom P450, yang mengakibatkan tingkat yang lebih rendah dari obat kanker.

Di luar metabolisme obat, pasien dengan kanker terkait hormon, seperti kanker payudara dan prostat, harus menghindari suplemen makanan yang dapat mengubah kadar testosteron atau estrogen, kata Figg. Ashwagandha semak cemara, misalnya, dipasarkan untuk mengurangi stres dan kelelahan, tetapi juga dapat meningkatkan kadar testosteron – masalah potensial bagi penderita kanker prostat yang menerima terapi kekurangan androgen, yang menurunkan kadar testosteron.

Banyak ahli onkologi menasihati pasien untuk tidak menggunakan suplemen diet berbasis antioksidan – khususnya ekstrak kunyit dan teh hijau – sementara mereka memiliki terapi radiasi dan kemoterapi tertentu. Terapi ini bekerja dengan menciptakan banyak molekul yang sangat reaktif yang disebut radikal bebas dalam sel tumor, yang meningkatkan stres di dalam sel ini, yang akhirnya membunuhnya. Antioksidan, secara teori, dapat menetralkan efek ini, kata Skyler Johnson, MD, ahli onkologi radiasi di Institut Kanker Huntsman di Universitas Utah, Salt Lake City. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa suplemen antioksidan dapat mengurangi efek radiasi dan kemoterapi, meskipun buktinya beragam.

Beberapa suplemen makanan, termasuk ekstrak teh hijau dosis tinggi dan vitamin A, dapat menyebabkan toksisitas ginjal atau hati, dan “banyak pasien kanker telah mengganggu fungsi ginjal atau hati,” kata Jun J. Mao, MD, kepala pengobatan integratif di Memorial Pusat Kanker Sloan Kettering di New York City. Bahkan herbal yang tidak mengganggu seberapa baik obat kanker bekerja, seperti stevia, dapat meningkatkan efek samping terkait pengobatan, seperti mual dan muntah.

Masalah potensial lainnya dengan suplemen makanan: Hampir tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti apa yang ada di dalamnya. Misalnya, tahun lalu, FDA mengirimkan hampir 50 surat peringatan kepada perusahaan yang memasarkan suplemen makanan. Masalahnya adalah bahwa peraturan federal yang mengatur produksi suplemen kurang ketat daripada obat-obatan. Akibatnya, beberapa suplemen mengandung bahan yang tidak tercantum pada label.

Satu contoh sejarah adalah melengkapi PC-SPES, campuran dari delapan jamu, dipasarkan untuk pria penderita kanker prostat. Suplemen ditarik kembali pada tahun 2002 setelah batch tertentu ditemukan mengandung jejak obat resep, termasuk dietilstilbestrol, etinil estradiol, warfarin, dan alprazolam.

Untuk lebih memperumit masalah, beberapa suplemen makanan dapat membantu. Sebagian besar pasien kanker “kurang gizi dan kehilangan nutrisi yang bisa mereka dapatkan dari makanan,” kata Cianciotta.

Pasien diuji secara rutin untuk kekurangan vitamin dan menerima suplemen sesuai kebutuhan, katanya. Vitamin D dan asam folat adalah dua kekurangan yang paling umum pada populasi pasien ini. Suplementasi vitamin D dapat meningkatkan hasil pada pasien yang telah menerima transplantasi sel induk dengan membantu engraftment dan membangun kembali sistem kekebalan tubuh, sedangkan suplementasi asam folat dapat membantu meningkatkan jumlah sel darah merah dan kadar hemoglobin yang rendah.

Meskipun dia jarang melihat toksisitas vitamin, Cianciotta menekankan bahwa lebih banyak tidak selalu lebih baik dan penggunaan suplemen, meskipun tampaknya aman atau diperlukan karena kekurangan, harus dilakukan di bawah pengawasan, dan dipantau secara hati-hati oleh tim perawatan pasien.

Membawa Penggunaan Tambahan Ke Dalam Cahaya

Terlalu sering, penyedia tidak menyadari penggunaan suplemen pasien.

Alasan utamanya: Suplemen makanan sering disebut-sebut alami, yang oleh banyak pasien disamakan dengan keamanan, kata Samantha Heller, ahli gizi klinis senior di New York University Langone Health di New York City.

Itu berarti pasien mungkin tidak tahu suplemen dapat bertindak seperti obat dan mengganggu pengobatan kanker mereka, dan dengan demikian mungkin tidak melihat pentingnya memberi tahu dokter mereka.

Tetap saja, jamu, vitamin, dan mineral bisa memikat, dan ada banyak alasan pasien memutuskan untuk meminumnya. Satu daya tarik utama: Suplemen makanan dapat membantu beberapa pasien merasa berdaya.

“Kanker adalah penyakit yang menghilangkan banyak kendali dari individu. Mengonsumsi suplemen atau jamu adalah cara untuk mendapatkan kembali kendali,” kata Mao.

Fenomena itu juga bisa bersifat budaya, katanya. Beberapa orang tumbuh dengan mengonsumsi jamu dan suplemen agar tetap sehat atau memerangi kesengsaraan kesehatan.

Tekanan atau saran dari keluarga atau teman yang mungkin mengira mereka membantu orang yang dicintai dengan rekomendasi diet mereka juga dapat berperan. Teman dan keluarga “tidak dapat meresepkan kemo, tetapi mereka dapat membeli jamu dan suplemen,” kata Mao.

Pasien yang mencari kontrol lebih besar atas kesehatan mereka atau yang merasakan tingkat kecemasan yang tinggi mungkin lebih cenderung menerima saran dari teman dan keluarga atau lebih cenderung mempercayai klaim palsu atau menyesatkan tentang kemanjuran atau keamanan suplemen, jelas ahli onkologi medis William Dahut, MD, kepala petugas ilmiah untuk American Cancer Society.

Plus, media sosial sering memperkuat dan menormalkan informasi yang salah ini, catat Johnson. Di sebuah studi 2021 diterbitkan di Jurnal Institut Kanker Nasionaldia dan rekannya menemukan bahwa sepertiga dari artikel paling populer tentang pengobatan kanker yang diposting ke media sosial pada tahun 2018 dan 2019 berisi informasi yang salah, tidak akurat, atau menyesatkan yang seringkali berbahaya.

Beberapa klaim palsu berpusat pada pengobatan herbal yang belum terbukti dan berpotensi tidak aman, menurut Johnson. Ini termasuk “kanker paru-paru dapat disembuhkan dengan minyak ganja” dan “buah beri emas menyembuhkan dan mencegah kanker.”

Mengingat klaim “penyembuhan” yang berlebihan, beberapa pasien mungkin menyembunyikan penggunaan suplemen mereka karena takut mereka akan dihakimi atau dikritik.

“Dokter harus menghindari membuat pasien merasa dihakimi atau memberi tahu orang untuk tidak online untuk melakukan penelitian mereka sendiri,” kata Johnson.

Sebaliknya, membimbing pasien ke sumber informasi online yang akurat mungkin merupakan salah satu cara untuk membantu pasien merasa diberdayakan, katanya. Cancer.gov dan Memorial Sloan Kettering Cancer Center Tentang basis data Herbal memberikan informasi yang dapat diakses dan akurat tentang suplemen makanan dan pengobatan kanker untuk profesional perawatan kesehatan dan pasien, catatnya.

Jika suplemen tertentu tidak aman selama pengobatan, penyedia harus dapat menjelaskan alasannya, kata Cianciotta. Dalam studi baru-baru ini, 80% penyedia layanan kesehatan yang disurvei percaya bahwa interaksi antara jamu dan obat dapat menimbulkan masalah, tetapi hanya 15% yang dapat menjelaskan alasannya.

“Mampu menjelaskan mengapa kita tidak menganjurkan suplemen tertentu saat ini cenderung diterima dengan lebih baik daripada hanya memberi tahu pasien untuk tidak mengonsumsi sesuatu, karena itu buruk,” katanya.

Kunci lainnya adalah mendengarkan pasien dengan cermat untuk memahami mengapa mereka mengonsumsi suplemen tertentu. Apakah pasien merasa lepas kendali? Apakah mual merupakan masalah?

“Mengizinkan pasien memberi tahu Anda mengapa mereka menggunakan suplemen tertentu sering mengungkapkan kebutuhan yang tidak terpenuhi atau tantangan psikososial,” kata Mao. Informasi ini memungkinkan penyedia untuk menyarankan alternatif berbasis bukti, seperti meditasi mindfulness atau akupunktur untuk mengelola stres.

Dan jika seorang pasien telah menerima suplemen makanan dari keluarga dan teman yang bermaksud baik?

“Cukup memberi tahu pasien bahwa suplemen yang diberikan tidak berguna atau berbahaya dapat menimbulkan ketegangan keluarga,” kata Mao.

Sebagai gantinya, dia merekomendasikan untuk membingkai ulang masalah tersebut.

“Kami ingin memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana pasien mentolerir kemoterapi atau imunoterapi sebelum menambahkan hal lain di atasnya. Beri tahu mereka bahwa sekarang mungkin bukan waktu yang tepat untuk menambahkan suplemen ke dalam campuran,” kata Mao.

Intinya: “Pasien ingin berperan aktif dalam perawatan mereka sendiri, dan kami ingin membantu mereka melakukannya dengan cara yang aman,” ujarnya.

Menurut knowledge statistik yang telah kami kumpulkan dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau umumnya bandar terima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tapi kuantitas total taruhan prediksi sgp 12 agustus 2021 bisa mencapai angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang benar-benar fantastis sekali, perihal berikut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah ringan dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah gampang dan tidak kudu ribet.