Irawady

Pengungsi yang membutuhkan tempat penampungan sementara di Lay Kay Kaw: Departemen Burma

Tingkat bahaya banjir yang ekstrim diumumkan pada malam hari tanggal 20 Maret, dengan angin kencang dan hujan lebat menghancurkan tempat penampungan sementara untuk tempat penampungan sementara di dekat Sungai Kayin di perbatasan Thailand-Burma.

Naw Htoo Htoo, juru bicara Kelompok Hak Asasi Manusia Karen (KHRG), yang membantu para pengungsi, mengatakan ada kebutuhan mendesak akan tempat penampungan hujan.

“Hujannya tidak normal karena angin puting beliung. Anginnya kencang. Semua air masuk ke terpal tempat mereka tinggal. Talapat juga robek. Hampir tidak ada atap. Ini sulit bagi mereka. Cuaca buruk. Dan berita pertempuran itu setiap hari, jadi mereka takut. Tidak ada tempat untuk lari. Saya tidak bisa lari ke Thailand. Tidak ada tanah untuk ditembus. Cuaca sedang tidak bersahabat dan hujan. Mereka tidak memiliki keamanan. Ketidakamanan karena pertempuran adalah satu hal; Hal ini juga dipengaruhi oleh cuaca. Pengungsi menderita lagi dan lagi. Berapa banyak masalah yang akan mereka hadapi? ”

Menurut statistik KHRG, ada lebih dari 20.000 pengungsi di daerah Lay Kay Kaw di sepanjang Sungai Thaung.

Diantaranya adalah tikar bambu dan tikar bambu. Ada pengungsi yang tinggal di terpal tahan badai dan ada pengungsi yang tinggal di terpal tahan badai.

Di antara para pengungsi adalah orang-orang dengan kesehatan yang buruk; Ini termasuk anak-anak dan orang tuakan

Pertempuran antara Karen National Union (KNU) dan Karen National Union (KNU) telah meningkat di Lay Kay Kaw sejak Desember lalu.


Keluaran SGP