totosgp

Peningkatan Besar dalam Vaping Ganja di Kalangan Remaja AS

Oleh Amy Norton
Reporter Hari Kesehatan

JUMAT, 20 Mei 2022 (HealthDay News) — Semakin banyak remaja AS yang menghisap mariyuana — sebuah kebiasaan yang dalam beberapa hal mungkin lebih berisiko daripada merokok ganja kuno, sebuah studi baru menemukan.

Para peneliti menemukan bahwa antara 2017 dan 2019, persentase remaja yang melaporkan penggunaan ganja dalam sebulan terakhir sedikit meningkat — dari 13,9% menjadi 15,4%.

Apa yang benar-benar berubah, menurut studi tersebut, adalah bagaimana anak-anak menggunakan obat tersebut. Ada peningkatan tajam dalam vaping, sementara merokok ganja tradisional menurun.

Persentase anak-anak yang mengatakan mereka vaping ganja “sering” – setidaknya sekali seminggu – lebih dari dua kali lipat, dari 2,1% menjadi 5,4%. Penggunaan sesekali (satu hingga enam kali sebulan) naik ke tingkat yang sama.

Pada saat yang sama, proporsi anak-anak yang merokok ganja menurun. Intinya, vaping tampaknya menggantikan kebiasaan merokok, menurut peneliti utama Katherine Keyes, seorang profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia di New York City.

Dia mengatakan dia hanya bisa berspekulasi tentang alasannya. Tetapi meningkatnya popularitas nikotin vaping, bersama dengan legalisasi dan perubahan norma sosial seputar ganja, kemungkinan menjadi faktor, kata Keyes.

Poin-poin itu digaungkan oleh Linda Richter, wakil presiden penelitian dan analisis pencegahan untuk Kemitraan nirlaba untuk Mengakhiri Ketergantungan.

Dia mengatakan penelitian sebelumnya menawarkan beberapa “penjelasan menarik” untuk tren yang terlihat dalam penelitian ini.

“Pertama, gelombang vaping nikotin yang menyebar di seluruh sekolah menengah dan atas selama beberapa tahun terakhir meningkatkan kemungkinan anak-anak yang vape nikotin akan beralih ke vaping ganja,” kata Richter, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Vaping, tambahnya, telah menjadi “normal”, sementara pada saat yang sama “pesan pro-ganja” telah tumbuh.

“Produk vape juga biasanya dipandang lebih aman dan sehat daripada produk asap, karena ketika rokok elektrik awalnya diperkenalkan ke pasar, mereka diiklankan sebagai alternatif yang lebih aman daripada merokok,” kata Richter.

Tapi vaping jauh dari jinak. Dan ketika berbicara tentang mariyuana, kata Keyes, vaping sebenarnya dapat memberikan dosis THC yang lebih tinggi daripada merokok. THC adalah bahan aktif di balik “tinggi” ganja.

Dosis THC yang lebih tinggi itu, kata Richter, dapat “menghubungkan kaum muda ke zat tersebut dan membuat mereka kembali lagi.”

Dan sementara vaping tidak melibatkan asap, cairan yang digunakan dalam alat penguap mengandung bahan kimia yang berpotensi beracun, kata Richter. Vitamin E asetat, aditif dalam beberapa produk vaping yang mengandung THC, telah dikaitkan dengan cedera paru-paru yang parah – dan terkadang fatal.

Kurangnya asap juga merupakan masalah: Anak-anak dapat menyembunyikan vaping mariyuana lebih mudah daripada merokok, kata Richter, karena tidak ada tanda bau ganja.

Temuan baru — diterbitkan 19 Mei di jurnal Kecanduan — didasarkan pada lebih dari 51.000 remaja AS yang mengambil bagian dalam survei kesehatan tahunan antara 2017 dan 2019.

Selama waktu itu, vaping ganja meningkat di antara anak laki-laki dan perempuan, dengan lonjakan besar pada mereka yang menggunakan setidaknya sekali seminggu: dari 2,9% menjadi 6,2% di antara anak laki-laki, dan dari 1,3% menjadi 4,7% di antara anak perempuan.

Pada 2019, vaping ganja lebih populer daripada merokok ganja tradisional di antara semua kelompok ras dan etnis, kecuali remaja kulit hitam.

Keyes juga menunjukkan temuan dari penelitian sebelumnya pada kelompok remaja yang sama: Siswa sekolah menengah atas melaporkan peningkatan tajam dalam penggunaan vaping ganja — dengan prevalensi hampir tiga kali lipat, dari 5% menjadi 14%.

Menggila vaping menyajikan orang tua dengan beberapa masalah yang sulit, menurut Keyes dan Richter. Tidak hanya penggunaan ganja yang lebih sulit untuk diperhatikan, tetapi anak-anak juga melihat produk vaping ganja dipasarkan di mana-mana, termasuk di media sosial, kata mereka.

“Bukan masalah apakah anak Anda akan terkena ini, tapi kapan,” kata Keyes. “Hal terbaik yang dapat dilakukan orang tua adalah berbicara dengan anak-anak mereka tentang penggunaan ganja, dan mulai sejak dini — di sekolah menengah.”

Richter setuju, mendorong orang tua untuk mengambil “pendekatan kesehatan daripada hukuman” untuk percakapan itu.

Informasi lebih lanjut

Kemitraan untuk Mengakhiri Ketergantungan memiliki saran bagi orang tua untuk berbicara tentang ganja.

SUMBER: Katherine Keyes, PhD, profesor, epidemiologi, Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia, Kota New York; Linda Richter, PhD, wakil presiden, penelitian dan analisis pencegahan, Kemitraan untuk Mengakhiri Ketergantungan, Kota New York; Kecanduan19 Mei 2022, daring

Menurut data statistik yang sudah kita kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, tapi kuantitas keseluruhan taruhan totobagus com dapat menggapai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau menakjubkan sekali, perihal selanjutnya termasuk di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.