Penyakit Psoriatik: Bagaimana Pengobatan Telah Berubah

Oleh Nilanjana Bose, MD, seperti diceritakan Susan Bernstein

Saya seorang rheumatologist dewasa, jadi saya melihat pasien yang berusia 18 tahun ke atas, dengan keseluruhan kondisi rheumatologic. Setiap pasien yang saya temui berbeda. Untuk pasien dengan penyakit psoriatik klasik, gejala psoriasis kulit sering muncul sebelum gejala radang sendi mereka terjadi. Kedua kondisi ini bahkan bisa berkembang bertahun-tahun bagi sebagian orang. Tapi itu tidak mutlak. Anda dapat mengembangkan radang sendi, atau nyeri sendi dan pembengkakan, pertama dan kemudian mengembangkan psoriasis.

Pasien biasanya pertama kali datang menemui kami karena pembengkakan sendi mereka. Biasanya, radang sendi psoriatis menyebabkan pembengkakan sendi perifer. Mereka akan mengalami pembengkakan pada jari tangan dan kaki Anda, yang terlihat mirip dengan rheumatoid arthritis (RA). Kami melakukan pemeriksaan awal dan memeriksa kulit mereka juga. Jika mereka memiliki psoriasis, termasuk lubang kuku atau plak psoriasis, atau jika mereka memiliki riwayat keluarga psoriasis atau artritis psoriatis, ini mungkin menunjukkan bahwa mereka mungkin menderita artritis psoriatis.

COVID: Halo, Telehealth

Begitu pandemi melanda tahun lalu, selama beberapa bulan pertama, kami harus melakukan retret di klinik kami. Kami benar-benar harus berebut untuk beradaptasi. Kami bergerak cepat menggunakan telehealth untuk merawat pasien kami. Kami tidak memiliki beberapa teknologi telehealth, tetapi begitu kami memahami bahwa ada sumber daya di luar sana, seperti portal telehealth dan platform online yang dapat kami gunakan, kami mulai mengadopsinya.

Saya pikir pasien kami juga beradaptasi dengan telehealth dengan cukup cepat. Ada beberapa tantangan dengan orang tua. Beberapa tidak memiliki akses internet atau merasa lebih sulit untuk menyusun logistik telehealth. Tetapi untuk pasien tersebut, kami juga dapat melakukan kunjungan telepon secara teratur.

Telehealth datang dengan tantangannya sendiri. Kami harus belajar bagaimana “memeriksa” seorang pasien melalui internet. Itu tidak mudah, dan tidak optimal untuk kondisi persendian atau kulit. Tetapi kunjungan telehealth setiap hari lebih baik daripada pasien yang melewatkan janji temu sama sekali dan tidak mengakses perawatan medis.

Untuk kunjungan lanjutan, telehealth mudah dan berfungsi dengan baik. Anda dapat menghubungi pasien dan melihat bagaimana keadaan mereka dengan pengobatan mereka saat ini. Beberapa pasien saya lebih memilih telehealth untuk kenyamanan. Sekali lagi, itu tidak optimal. Kami masih mendorong pasien penyakit psoriatis kami untuk datang ke kantor. Mungkin sulit untuk melihat semuanya menggunakan kamera.

Secara keseluruhan, telehealth adalah pengalaman yang menyenangkan, tetapi jika seorang pasien perlu diperiksa secara langsung, saya meminta mereka untuk masuk. Kami semua masih memakai topeng, mempraktikkan jarak sosial, dan mengambil setiap tindakan pencegahan. Kami sangat berkomitmen pada seluruh aspek pengendalian infeksi dengan pasien kami.

Saya bahkan pernah melihat pasien baru menggunakan telemedicine, terutama selama fase pandemi COVID yang lebih buruk. Jika mereka dirujuk ke saya oleh dokter lain karena mereka menderita psoriasis, saya dapat melakukan konsultasi awal dari jarak jauh, tetapi saya tetap mencoba untuk meminta mereka masuk. Hanya masuk dan menemui rheumatologist untuk memulai perawatan Anda pada akhirnya merupakan langkah terpenting dengan penyakit psoriasis. Anda dapat menjalin hubungan dengan dokter Anda dan mendapatkan informasi yang Anda butuhkan.

Biologis: Game Changer untuk Penyakit Psoriatik

Biologis telah benar-benar mengubah cara kita menangani penyakit ini. Setelah Anda didiagnosis menderita radang sendi psoriatis, ada pilihan pengobatan yang bagus di luar sana. Di masa lalu, kami memiliki steroid, DMARD (obat antirematik pemodifikasi penyakit), dan penghambat TNF, tetapi sekarang, kami juga memiliki penghambat IL-17 dan IL-23, dan penghambat JAK.

Awalnya, kami mengevaluasi pasien baru kami dengan tes laboratorium dan pencitraan sendi dan membahas semua gejala mereka. Beberapa orang akan memiliki penyakit psoriatik yang lebih ringan, dan beberapa akan memiliki gejala yang lebih sistemik. Dengan pasien yang lebih muda, kami mungkin mencoba untuk lebih agresif dalam mengendalikan penyakit mereka, karena mereka berisiko lebih besar mengalami kerusakan sendi.

Saat kami membahas opsi perawatan, ini benar-benar diskusi dua arah yang lancar. Saya berbicara dengan pasien saya tentang semua risiko dan manfaat dari setiap perawatan. Jika pasien saya membaik setelah beberapa bulan, kami membicarakannya dan mungkin menilai ulang rencana perawatan.

Sangat jarang melihat orang dengan radang sendi psoriatik akhir-akhir ini yang mengembangkan kelainan bentuk sendi kronis. Itu mungkin terjadi jika seseorang didiagnosis sejak lama, sebelum ada pilihan pengobatan yang lebih baik, atau jika mereka tidak dapat mengakses perawatan sebelum datang kepada kami. Perbaikan tersebut terutama karena kemajuan pengobatan, tetapi juga karena orang lebih sadar akan penyakit rematik. Mereka Google itu. Mereka hanya memiliki lebih banyak kesadaran tentang kondisi rematik dan mereka perlu menemui rheumatologist.

Kami menyaring setiap pasien. Beberapa dari mereka benar-benar memiliki peradangan, penyakit psoriatik, sementara yang lain tidak. Mereka mungkin menderita osteoarthritis atau fibromyalgia yang menyebabkan nyeri sendi. Setiap pasien berhak mendapatkan pemeriksaan menyeluruh dan lengkap. Kami ingin mendiagnosis pasien ini sedini mungkin untuk memulai pengobatan guna mengendalikan penyakit mereka dan mencegah kerusakan.

COVID dan Infeksi Lainnya: Lakukan Tindakan Pencegahan Ekstra

Kami juga melakukan diskusi yang tepat dengan pasien kami sebelum COVID. Mereka berisiko lebih tinggi terkena infeksi serius bukan hanya COVID, tetapi juga jenis pneumonia dan infeksi lainnya. Kami telah mendorong pasien ini untuk sering mencuci tangan, mengambil tindakan pencegahan yang masuk akal, menghindari kontak dekat dengan orang sakit, dan mendapatkan semua vaksinasi mereka.

Begitu vaksin COVID tersedia, saya memberi tahu mereka, “Silakan divaksinasi dan tetap pakai masker Anda.” Orang-orang yang berada di biologis untuk mengobati penyakit psoriatik mereka secara default lebih berhati-hati. Untuk pasien baru yang baru memulai biologisnya, saya menasihati mereka tentang cara mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah infeksi. Kami memberi tahu banyak pasien psoriatik kami, “Tetap di rumah sebanyak yang Anda bisa sekarang, dan hindari kontak dekat dengan orang lain.” Pasien mendengarkan saran ini karena mereka mempercayai kami sebagai dokter mereka.

Membuat Pasien Psoriatik Merasa Lebih Aman

Selalu miliki rencana cadangan dengan teknologi telehealth! Juga, saya telah mendorong semua pasien saya untuk mendaftar di portal pasien online kami, sehingga kami dapat tetap terhubung. Mereka dapat mengirimi saya pesan, saya dapat memperbarui resep mereka, dan kami dapat membagikan hasil tes kepada mereka.

Teknologi adalah hal yang indah. Kita perlu menggunakannya secara maksimal dalam perawatan medis modern. Teknologi dapat memudahkan untuk tetap berhubungan dengan pasien penyakit psoriatis, yang membutuhkan perawatan berkelanjutan. Tetapi beberapa pasien mungkin tidak terbiasa dengan telehealth, sehingga mereka mungkin mengalami sedikit frustrasi pada awalnya. Bersabarlah, luangkan waktu Anda untuk belajar menggunakan alat ini, dan bantu pasien Anda beradaptasi. Jangan menyerah jika sesuatu tidak bekerja dengan benar pada awalnya.

Interaksi tatap muka masih sangat penting saat Anda bekerja dengan pasien psoriatic arthritis. Mungkin sulit untuk membentuk hubungan pasien/dokter baru tanpa komponen tatap muka.

Setelah mereka didiagnosis, beberapa pasien terus menemui saya secara virtual, dan sepertinya kami benar-benar bisa saling mengenal dengan baik. Telehealth adalah lingkungan yang aman dan terjamin bagi pasien. Mereka ada di rumah atau kantor mereka, atau bahkan di dalam mobil mereka. Terkadang, saat saya berbicara dengan pasien psoriasis melalui telehealth, saya melihat mereka membuat catatan. Bagus! Beberapa orang menemukan bahwa kecemasan mereka berkurang ketika mereka berada dalam janji temu telehealth alih-alih berada di kantor dokter mereka.

Menurut information statistik yang sudah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, tapi kuantitas total taruhan cek toto singapore dapat capai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu menakjubkan sekali, hal tersebut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah ringan dan tidak wajib ribet.