VOAB

Potensi dan Tantangan Pariwisata Myanmar

(Zawgyi / Unicode)

Pengumuman pembukaan kembali maskapai penerbangan internasional yang telah ditutup selama lebih dari dua tahun di Myanmar bulan depan telah meningkatkan harapan di kalangan operator tur. Namun, komunitas pariwisata mengatakan mungkin perlu beberapa waktu bagi industri pariwisata untuk pulih dari krisis politik yang disebabkan oleh epidemi Kovis tahun lalu. Win Min berbicara dengan beberapa pengusaha tentang tantangan dan prospek pariwisata di Myanmar.

Hari pertama Tahun Baru Myanmar setelah Thingyan Naung Naung Han, ketua Asosiasi Pariwisata Myanmar, mengatakan pembukaan kembali akan dilakukan pada 17 April.

“Dari perspektif pariwisata, ini adalah langkah yang sangat bagus,” katanya. Selama blokade lebih dari dua tahun, itu dibuka kembali. Ada peluang untuk terbuka. Saat ini, industri pariwisata tidak memiliki omzet nol untuk turis asing. Tidak ada penerbangan komersial reguler. Karena penerbangan pulang sebagai penerbangan bantuan, sulit bagi pelancong domestik untuk bepergian ke luar negeri. Sulit bagi turis asing untuk kembali. Karena itu, penumpang akan segera kembali. Dengan Visa Bisnis pertama, ada bisnis di Myanmar. Namun, Anda tidak akan dapat naik ke Penerbangan Bantuan. Semua orang yang melakukan perjalanan bisnis dari dalam negeri ke luar negeri juga akan menjadi tempat pertama yang dikunjungi oleh para pebisnis ini. Setelah itu, perjalanan liburan akan datang lagi nanti.”

Seorang ekonom, yang berbicara dengan syarat anonim karena masalah keamanan, mengatakan:

“Kita akan bisa bepergian ke luar negeri dengan penerbangan yang lebih murah dari sebelumnya,” ujarnya. Tapi sekarang juga waktunya Kovis. Maskapai juga rugi banyak di negara lain. Tidak sebanyak dulu. Mungkin faktor mengapa mereka melakukannya dengan sangat buruk. Keunggulan lainnya adalah dulunya Air Cargo. Hanya ada penerbangan keringanan saat mengimpor barang dari maskapai, sehingga biayanya tinggi. Jika dibuka kembali seperti ini, akan ada lebih banyak kargo udara. Semakin banyak, semakin rendah biayanya. Ini adalah sesuatu untuk dipikirkan. Tapi di sisi lain, kalau dipikir-pikir, harga bahan bakar jet naik, jadi kemungkinan tidak akan turun atau harganya akan naik.”

Naung Naung Han juga menanyakan tentang pembukaan kembali maskapai penerbangan dan pembukaan visa turis.

“Kami belum mengeluarkan arahan tentang visa saat ini,” katanya. Kami berharap itu akan segera keluar. Saat ini, aplikasi visa dan visa sedang dikeluarkan untuk negara-negara ini. Visa Kedatangan Lain adalah bahwa semua e-visa ditutup. Namun, begitu maskapai ini dibuka, akan ada lebih banyak keringanan visa, negara mana saja yang bisa mengajukan E-Visa? Akan menjadi jelas negara mana yang dapat mengajukan visa di kedutaan terkait.”

Ekonomi telah santai karena insiden Kovis yang menurun, tetapi tantangan disiplin Kovis lainnya tetap ada, kata ekonom itu.

“Maskapai penerbangan akan dibuka kembali. Namun, tanggal karantina tidak berubah. Jika tidak berubah, orang tidak akan tertarik. Misalnya, jika Anda masuk ke Thailand, Test and Go. Saya hanya harus tinggal selama satu hari. Tes Kovis Jika negatif, Anda bisa pergi. Jadi tidak peduli hari apa, biasanya hanya masalah waktu. Sekarang Anda harus Karantina segera setelah Anda memasuki Myanmar. Tes harus dilakukan dua kali. Jika biayanya terlalu tinggi, tidak ada yang akan tertarik. Saya tidak berpikir pariwisata akan sangat nyaman. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi jika itu diperbaiki. Kita harus menunggu dan melihat. “

Naung Naung Han juga menunjukkan bahwa ketidakstabilan politik setelah kudeta militer tahun lalu adalah sebuah tantangan.

“Antara 2021 dan 2022, ada kekurangan pengunjung karena Kovis dan ketidakstabilan politik,” katanya. Oleh karena itu, jika dibuka kembali sekarang, wisatawan internasional kemungkinan besar akan kembali hanya jika ada stabilitas politik. Oleh karena itu, situasi pariwisata saat ini belum banyak melakukan penyesuaian terhadap hal ini. Karena tidak ada stabilitas politik saat ini. Karena belum tersedia, industri pariwisata sekarang segera dibuka. Tidak ada situasi langsung. ”

Oleh karena itu, dibutuhkan setidaknya enam bulan hingga satu tahun agar pariwisata kembali normal. Analis mengatakan lebih banyak ketidakstabilan politik dapat mengurangi harapan.

————————–

(Unikode)

Potensi dan Tantangan Pariwisata Myanmar

Pengumuman pembukaan kembali maskapai penerbangan internasional yang telah ditutup selama lebih dari dua tahun di Myanmar bulan depan telah meningkatkan harapan di kalangan operator tur. Namun, komunitas pariwisata mengatakan mungkin perlu beberapa waktu bagi industri pariwisata untuk pulih dari krisis politik yang disebabkan oleh epidemi Kovis tahun lalu. Win Min berbicara dengan beberapa pengusaha tentang tantangan dan prospek pariwisata di Myanmar.

Hari pertama Tahun Baru Myanmar setelah Thingyan Naung Naung Han, ketua Asosiasi Pariwisata Myanmar, mengatakan pembukaan kembali akan dilakukan pada 17 April.

“Dari perspektif pariwisata, ini adalah langkah yang sangat bagus,” katanya. Selama blokade lebih dari dua tahun, itu dibuka kembali. Ada peluang untuk terbuka. Saat ini, industri pariwisata tidak memiliki omzet nol untuk turis asing. Tidak ada penerbangan komersial reguler. Karena penerbangan pulang sebagai penerbangan bantuan, sulit bagi pelancong domestik untuk bepergian ke luar negeri. Sulit bagi turis asing untuk kembali. Karena itu, penumpang akan segera kembali. Dengan Visa Bisnis pertama, ada bisnis di Myanmar. Namun, Anda tidak akan dapat naik ke Penerbangan Bantuan. Semua orang yang melakukan perjalanan bisnis dari dalam negeri ke luar negeri juga akan menjadi tempat pertama yang dikunjungi oleh para pebisnis ini. Setelah itu, perjalanan liburan akan datang lagi nanti.”

Seorang analis, yang berbicara dengan syarat anonim karena masalah keamanan, mengatakan:

“Kita akan bisa bepergian ke luar negeri dengan penerbangan yang lebih murah dari sebelumnya,” ujarnya. Tapi sekarang juga waktunya Kovis. Maskapai juga rugi banyak di negara lain. Tidak sebanyak dulu. Mungkin faktor mengapa mereka melakukannya dengan sangat buruk. Keunggulan lainnya adalah dulunya Air Cargo. Hanya ada penerbangan keringanan saat mengimpor barang dari maskapai, sehingga biayanya tinggi. Jika dibuka kembali seperti ini, akan ada lebih banyak kargo udara. Semakin banyak, semakin rendah biayanya. Ini adalah sesuatu untuk dipikirkan. Tapi di sisi lain, kalau dipikir-pikir, harga bahan bakar jet naik, jadi kemungkinan tidak akan turun atau harganya akan naik.”

Naung Naung Han juga menanyakan tentang pembukaan kembali maskapai penerbangan dan pembukaan visa turis.

“Kami belum mengeluarkan arahan tentang visa saat ini,” katanya. Kami berharap itu akan segera keluar. Saat ini, aplikasi visa dan visa sedang dikeluarkan untuk negara-negara ini. Visa Kedatangan Lain adalah bahwa semua e-visa ditutup. Namun, begitu maskapai ini dibuka, akan ada lebih banyak keringanan visa, negara mana saja yang bisa mengajukan E-Visa? Akan menjadi jelas negara mana yang dapat mengajukan visa di kedutaan terkait.”

Ekonomi telah santai karena insiden Kovis yang menurun, tetapi tantangan disiplin Kovis lainnya tetap ada, kata ekonom itu.

“Maskapai penerbangan akan dibuka kembali. Namun, tanggal karantina tidak berubah. Jika tidak berubah, orang tidak akan tertarik. Misalnya, jika Anda masuk ke Thailand, Test and Go. Saya hanya harus tinggal selama satu hari. Tes Kovis Jika negatif, Anda bisa pergi. Jadi tidak peduli hari apa, biasanya hanya masalah waktu. Sekarang Anda harus Karantina segera setelah Anda memasuki Myanmar. Tes harus dilakukan dua kali. Jika biayanya terlalu tinggi, tidak ada yang akan tertarik. Saya tidak berpikir pariwisata akan sangat nyaman. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi jika itu diperbaiki. Kita harus menunggu dan melihat. “

Naung Naung Han juga menunjukkan bahwa ketidakstabilan politik setelah kudeta militer tahun lalu adalah sebuah tantangan.

“Antara 2021 dan 2022, ada kekurangan pengunjung karena Kovis dan ketidakstabilan politik,” katanya. Oleh karena itu, jika dibuka kembali sekarang, wisatawan internasional kemungkinan besar akan kembali hanya jika ada stabilitas politik. Oleh karena itu, situasi pariwisata saat ini belum banyak melakukan penyesuaian terhadap hal ini. Karena tidak ada stabilitas politik saat ini. Karena belum tersedia, industri pariwisata sekarang segera dibuka. Tidak ada situasi langsung. ”

Oleh karena itu, dibutuhkan setidaknya enam bulan hingga satu tahun agar pariwisata kembali normal. Analis mengatakan lebih banyak ketidakstabilan politik dapat mengurangi harapan.

Togel Singapore Hari Ini