VOAB

Prospek perdagangan antara Rusia, Uni Ekonomi UE-Asia yang dipimpin Rusia

(Zawgyi / Unicode)

Uni Ekonomi Eropa (EAEU) yang dipimpin Rusia sedang merundingkan kerja sama ekonomi dengan Myanmar. Kami ingin bisa membeli produk pertanian, termasuk pupuk, dan meningkatkan ekspor. Saat ini, tidak banyak kerjasama ekonomi antara EAEU dan Myanmar. Rencana bisnis minggu ini menguraikan apa yang akan terjadi di masa depan.

“Kami pernah ke Rusia di masa lalu,” katanya. Kami menjual beras. Mereka membeli darinya dan mencoba menjual minyaknya. Tapi kami tidak melihat banyak pekerjaan yang dilakukan dengan Rusia pada minyak. Tidak banyak antara Rusia dan kami. ”

Kementerian Dewan Militer Myanmar; Bank pusat Dia juga memberi penjelasan kepada Dr Soe Tun tentang keadaan kerja sama ekonomi saat ini antara Rusia dan Myanmar sebagai tanggapan atas serangkaian pembicaraan ekstensif antara sektor swasta dan Uni Ekonomi Eropa (EAEU) dalam beberapa pekan terakhir.

Perdana Menteri Rusia Mikhail Mushustin mengatakan bahwa sekitar $ 9.000 juta akan dihabiskan untuk program bantuan ekonomi Rusia, yang akan fokus pada impor pada Selasa, 15 Maret, tepat setelah dimulainya invasi. Di antara rencana yang akan dilaksanakan pada akhir Maret adalah: Mengimpor produk pangan.

Perkiraan dana adalah 1 triliun rubel. Beberapa program, termasuk level Euro-Asian Economic Union (EAEU), akan diluncurkan pada akhir Maret. Sebagian besar akan diinvestasikan dalam impor, dan perusahaan dan orang akan terus memiliki sumber daya dan barang sebanyak mungkin dalam situasi saat ini.

Pemerintah Rusia juga menawarkan kerja sama dengan mitra di Uni Ekonomi Eropa (EAEU), termasuk memaksimalkan pembebasan bea masuk.

EAEU: Mitra UE dan AEC juga merekomendasikan untuk menaikkan batasan tarif secara maksimal. Pembayaran pajak impor termasuk penyesuaian nilai tukar; Pajak di pos pemeriksaan berfokus pada makanan dan obat-obatan, termasuk peralatan dan suku cadang. Mengutamakan barang konsumsi; Juga disarankan untuk membuat daftar impor yang paling penting dan menyederhanakan penilaian pajak untuk barang-barang tersebut.

Rusia Belarusia Armenia EAEU, yang meliputi Kazakhstan dan Kirgistan, telah mengekspor beras ke Burma, anggota kunci Rusia. Pengusaha Dr Soe Tun mengatakan ada beberapa masalah transportasi serta pengiriman uang.

“Dulu kita mengekspor beras. Itu belum dikirim selama tiga atau empat tahun sekarang. Tidak banyak yang tersisa. Tidak ada hubungan. Sekarang saya ingin membelinya kembali. Tapi di sini juga ada pemadaman listrik, jadi hasil padi kami tidak terlalu tinggi. Saat ini, ada permintaan dari Bangladesh dan negara tetangga lainnya. Rusia jauh. Sejauh ini, kebanyakan orang di Burma menginginkan uang dalam hal pembayaran, dan kami dan orang-orang di sini menginginkan uang terlebih dahulu. Negara-negara Eropa lainnya menginginkan metode pembayaran semacam ini ketika mereka tiba. Saya pikir itu akan sedikit sulit dalam hal pembayaran. ”

Rusia untuk sementara waktu melarang ekspor gula dan biji-bijian. EAEU – Perdana Menteri Rusia Mikhail Mushustin menandatangani dekrit pada Senin (14 Maret) yang melarang ekspor biji-bijian ke negara-negara tetangga Uni Eropa hingga 30 Juni dan ekspor gula hingga 31 Agustus.

Pada hari-hari setelah larangan ekspor makanan Rusia untuk mengurangi dampak perang terhadap agresi terhadap Ukraina, Kazakhstan telah melihat kenaikan harga komoditas dan pembelian. Di Kazakhstan, anggota EAEU, Asia, Presiden Kassym-Jomart Tokayev mengatakan rekor harga bisa naik.
Situasi di Ukraina kemungkinan akan mendongkrak harga pangan dan segera memecahkan rekor.

Lima negara bekas Asia Tengah dari bekas Uni Soviet adalah pengekspor utama Rusia. Rusia dan Ukraina juga merupakan pengekspor utama gandum dunia. Rusia dan Belarusia, dua anggota EAEU, juga merupakan produsen pupuk utama di dunia, dan Myanmar ingin membeli pupuk karena berusaha menyediakan pupuk untuk padi monsun yang akan datang. Pengusaha Dr Soe Tun mengatakan lebih dari 200.000 ton pupuk saat ini dibutuhkan.

Pupuk yang digunakan saat ini adalah urea. Sebelumnya, China membelinya. Sekarang ditutup oleh Cina. Ekspor nonaktif. Jadi yang dibutuhkan negara kita saat ini adalah petani yang membutuhkan urea. Kami membutuhkan antara 350.000 dan 400.000 ton per tahun. Ada lebih dari 150.000 di Myanmar. Sisanya 200.000 dan 250.000 ton dibutuhkan setiap tahun. Itu yang kami cari segera. Kami membutuhkan pemasok, terutama untuk padi musim.

(Unikode)
Prospek perdagangan antara Rusia, Uni Ekonomi UE-Asia yang dipimpin Rusia

Uni Ekonomi Eropa (EAEU) yang dipimpin Rusia sedang merundingkan kerja sama ekonomi dengan Myanmar. Kami ingin bisa membeli produk pertanian, termasuk pupuk, dan meningkatkan ekspor. Saat ini, tidak banyak kerjasama ekonomi antara EAEU dan Myanmar. Rencana bisnis minggu ini mencakup prospek ke depan.

“Kami pernah ke Rusia di masa lalu,” katanya. Kami menjual beras. Mereka membeli darinya dan mencoba menjual minyaknya. Tapi kami tidak melihat banyak pekerjaan yang dilakukan dengan Rusia pada minyak. Tidak banyak antara Rusia dan kami. ”

Kementerian Dewan Militer Myanmar; Bank pusat Dia juga memberi penjelasan kepada Dr Soe Tun tentang keadaan kerja sama ekonomi saat ini antara Rusia dan Myanmar sebagai tanggapan atas serangkaian pembicaraan ekstensif antara sektor swasta dan Uni Ekonomi Eropa (EAEU) dalam beberapa pekan terakhir.

Perdana Menteri Rusia Mikhail Mushustin mengatakan bahwa sekitar $ 9.000 juta akan dihabiskan untuk program bantuan ekonomi Rusia, yang akan fokus pada impor pada Selasa, 15 Maret, tepat setelah dimulainya invasi. Di antara rencana yang akan dilaksanakan pada akhir Maret adalah: Mengimpor produk pangan.

Perkiraan dana adalah 1 triliun rubel. Beberapa program, termasuk level Euro-Asian Economic Union (EAEU), akan diluncurkan pada akhir Maret. Sebagian besar akan diinvestasikan dalam impor, dan perusahaan dan orang akan terus memiliki sumber daya dan barang sebanyak mungkin dalam situasi saat ini.

Pemerintah Rusia juga menawarkan kerja sama dengan mitra di Uni Ekonomi Eropa (EAEU), termasuk memaksimalkan pembebasan bea masuk.

EAEU: Mitra UE dan AEC juga merekomendasikan untuk menaikkan batasan tarif secara maksimal. Pembayaran pajak impor termasuk penyesuaian nilai tukar; Pajak di pos pemeriksaan berfokus pada makanan dan obat-obatan, termasuk peralatan dan suku cadang. Mengutamakan barang konsumsi; Juga disarankan untuk membuat daftar impor yang paling penting dan menyederhanakan penilaian pajak untuk barang-barang tersebut.

Rusia Belarusia Armenia EAEU, yang meliputi Kazakhstan dan Kirgistan, telah mengekspor beras ke Burma, anggota kunci Rusia. Pengusaha Dr Soe Tun mengatakan ada beberapa masalah transportasi serta pengiriman uang.

“Dulu kita mengekspor beras. Itu belum dikirim selama tiga atau empat tahun sekarang. Tidak banyak yang tersisa. Tidak ada hubungan. Sekarang saya ingin membelinya kembali. Tapi di sini juga ada pemadaman listrik, jadi hasil padi kami tidak terlalu tinggi. Saat ini, ada permintaan dari Bangladesh dan negara tetangga lainnya. Rusia jauh. Sejauh ini, kebanyakan orang di Burma menginginkan uang dalam hal pembayaran, dan kami dan orang-orang di sini menginginkan uang terlebih dahulu. Negara-negara Eropa lainnya menginginkan metode pembayaran semacam ini ketika mereka tiba. Saya pikir itu akan sedikit sulit dalam hal pembayaran. ”

Rusia untuk sementara waktu melarang ekspor gula dan biji-bijian. EAEU – Perdana Menteri Rusia Mikhail Mushustin menandatangani dekrit pada Senin (14 Maret) yang melarang ekspor biji-bijian ke negara-negara tetangga Uni Eropa hingga 30 Juni dan ekspor gula hingga 31 Agustus.

Pada hari-hari setelah larangan ekspor makanan Rusia untuk mengurangi dampak perang terhadap agresi terhadap Ukraina, Kazakhstan telah melihat kenaikan harga komoditas dan pembelian. Di Kazakhstan, anggota EAEU, Asia, Presiden Kassym-Jomart Tokayev mengatakan rekor harga bisa naik.

Situasi di Ukraina kemungkinan akan mendongkrak harga pangan dan segera memecahkan rekor.

Lima negara bekas Asia Tengah dari bekas Uni Soviet adalah pengekspor utama Rusia. Rusia dan Ukraina juga merupakan pengekspor utama gandum dunia. Rusia dan Belarusia, dua anggota EAEU, juga merupakan produsen pupuk utama di dunia, dan Myanmar ingin membeli pupuk karena berusaha menyediakan pupuk untuk padi monsun yang akan datang. Pengusaha Dr Soe Tun mengatakan lebih dari 200.000 ton pupuk saat ini dibutuhkan.

Pupuk yang digunakan saat ini adalah urea. Sebelumnya, China membelinya. Sekarang ditutup oleh Cina. Ekspor nonaktif. Jadi yang dibutuhkan negara kita saat ini adalah petani yang membutuhkan urea. Kami membutuhkan antara 350.000 dan 400.000 ton per tahun. Ada lebih dari 150.000 di Myanmar. Sisanya 200.000 dan 250.000 ton dibutuhkan setiap tahun. Itu yang kami cari segera. Kami membutuhkan pemasok, terutama untuk padi musim.

Togel Singapore Hari Ini