totosgp

Risiko Berkeliaran Meningkat di Musim Panas

Itu terjadi dengan cepat: Seorang anak dengan spektrum autisme kabur dari pengawasan dan menghilang – keadaan darurat yang disebut “kawin lari autisme.” Sementara anak mana pun dapat berkeliaran, anak-anak dengan spektrum autisme menghadapi risiko tertentu. Ini termasuk iming-iming air dan risiko tenggelam.

Beberapa anak muda dalam spektrum ini akan mengikuti ketertarikan yang kuat terhadap air dan menuju ke kolam terdekat, sungai, atau kolam renang. Keadaan seperti itu telah menjadikan tenggelam sebagai penyebab utama kematian bagi para pemuda yang hilang ini.

Kawin lari autisme bisa terjadi kapan saja. Musim panas bisa sangat berbahaya. Saat cuaca menghangat, risiko kematian akibat tenggelam meningkat, kata Lori McIlwain, salah satu pendiri Asosiasi Autisme Nasional.

“Risiko kematian lebih tinggi pada bulan Mei, Juni, Juli bagi anak tersebut untuk keluar dari lingkungan tanpa diketahui, terutama jika ada pertemuan di luar ruangan dan kemudian mereka langsung pergi ke air,” kata McIlwain. Misalnya, dia mengatakan anak-anak dapat melesat selama bermain di luar ruangan, barbekyu, pertemuan, dan kegiatan lainnya. Atau mereka mungkin berkeliaran saat berlibur di dekat pantai atau kolam renang hotel.

kawin lari autisme

Banyak orang tidak tahu tentang risiko ini, termasuk beberapa keluarga dengan anak-anak di spektrum autisme. Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi sedang bekerja untuk mengubah itu – dan menemukan solusi.

Sekitar 12 tahun yang lalu, “kami mulai memperhatikan tren yang sangat mengganggu bahwa anak-anak dengan autisme akan hilang dan mereka mendapatkan hasil yang buruk,” kata John Bischoff, wakil presiden Divisi Anak Hilang Center.

Pusat tersebut menganalisis satu dekade data tentang kematian anak-anak yang tidak disengaja pada spektrum autisme. Tenggelam adalah penyebab #1, terhitung 84% dari kematian tersebut.

Pada 2012, para peneliti melaporkan autisme dan berkeliaran di jurnal Pediatrics. Mereka menganalisis jawaban dari sekitar 1.000 keluarga untuk survei online tentang topik tersebut. Orang tua yang memiliki anak dalam spektrum dan anak-anak yang tidak berada dalam spektrum merespons. Hampir setengah dari orang tua mengatakan anak mereka dengan autisme telah mencoba mengembara setelah usia 4 tahun, dan 26% telah hilang cukup lama untuk menimbulkan kekhawatiran.

“Dari mereka yang hilang, 24% dalam bahaya tenggelam dan 65% dalam bahaya cedera lalu lintas,” tulis para peneliti. Anak-anak dalam spektrum mungkin juga tertarik pada rambu lalu lintas, jalan raya, truk pemadam kebakaran, dan kereta api.

Sebagai perbandingan, saudara laki-laki dan perempuan dari segala usia yang tidak berada dalam spektrum jauh lebih kecil kemungkinannya untuk tersesat.

Mencari Tempat yang Tenang

Tidak sepenuhnya jelas mengapa anak-anak dengan autisme begitu tertarik pada air, kata McIlwain. Tapi ada beberapa petunjuk.

“Apa yang kami lihat adalah bahwa anak-anak ini keluar dari pengaturan yang biasanya mengganggu,” kata McIlwain. “[Those settings are] keras, dengan banyak rangsangan atau stres atau keributan, dan mereka pergi ke tempat yang tenang, biasanya air di tempat yang tenang. Ini tenang. Itu damai.”

Air bukan satu-satunya undian yang berbahaya. Ketika kawin lari autisme terjadi, “mereka juga pergi ke hutan, mereka pergi ke kendaraan yang ditinggalkan,” katanya. “Jadi setiap hal yang tenang biasanya ke mana mereka akan pergi.”

Kehilangan Sebuah Keluarga

Beth Dilg, seorang ibu di Maryland, kehilangan putrinya yang berusia 7 tahun, Savannah Martin, yang memiliki spektrum autisme, karena tenggelam pada tahun 2011. Dilg telah tinggal di Oklahoma dan membesarkan ketiga anaknya sendirian setelah berpisah dari suaminya. Pada suatu hari di bulan Februari yang dingin, Savannah dan saudara laki-lakinya yang berusia 2 tahun meninggalkan rumah mereka setelah Dilg meminta putranya yang berusia 11 tahun untuk berjaga-jaga saat dia pergi ke kamar mandi selama beberapa menit.

Ketika Dilg menyadari dua anak yang lebih muda telah pergi, dia mencari properti dengan panik. Dia meneriakkan nama Savannah berulang kali, tetapi anak yang memiliki keterbatasan bahasa itu tidak datang saat dipanggil. “Saya merasa dia tahu siapa namanya,” kata Dilg, “tetapi Anda tidak akan memanggil namanya dan dia datang kepada Anda.”

Dilg berlari ke kolam di dekat propertinya setelah putranya yang berusia 11 tahun mengatakan bahwa kedua saudara kandungnya ada di dalam air. Dilg masuk ke air dan menyambar balitanya, yang selamat setelah tetap terapung dengan helm sepedanya. Tapi ketika Dilg sampai di Savannah, dia sudah tidak merespon. Seorang tetangga membantu menarik anak-anak keluar.

Itu bisa terjadi di keluarga mana pun. Bahkan ketika orang tua mengambil tindakan pencegahan, seorang anak dapat menyelinap keluar dalam sekejap, mungkin ketika orang tua sedang tidur atau mengurus kebutuhan pribadi atau jika anak itu di sekolah atau di tempat lain.

“Tidak realistis untuk mengatakan bahwa Anda tidak akan pernah mengalihkan pandangan dari anak Anda,” kata Dilg.

Dia telah mencoba melindungi Savannah dengan memulai pelajaran berenang, memasang kunci tinggi di pintu, dan mencoba mengajarinya tentang cara tetap aman.

Namun, anak-anak bisa terampil dalam menemukan cara untuk melarikan diri, kata Dilg. “Anak-anak autis ini sangat pintar. Mereka mungkin tidak verbal, tetapi mereka memiliki tingkat kecerdasan ini, ”katanya. “Anda harus selalu selangkah lebih maju dari mereka.”

Dilg telah lama menjadi sukarelawan dengan Tim HOPE, kelompok dukungan sebaya dengan National Center for Missing and Exploited Children. Dia menawarkan dukungan emosional kepada orang tua yang anaknya hilang atau meninggal, termasuk orang tua dari anak autis yang tenggelam.

Mengajar Responden Pertama

Jika seorang anak dengan spektrum autisme hilang, pencariannya bisa menjadi rumit karena kondisinya. Misalnya, beberapa anak tidak dapat berbicara atau tidak dapat menanggapi pencari yang memanggil nama mereka. Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi menawarkan pelatihan kepada penegak hukum dan menyediakan protokol pencarian untuk responden pertama.

Pusat tersebut telah memanfaatkan keahlian dari Laurie Reyes, seorang petugas di Departemen Kepolisian Kabupaten Montgomery di Maryland. Pada tahun 2005, Reyes membentuk unit khusus di dalam departemen untuk fokus pada keselamatan orang-orang yang berisiko mengembara. Mereka memiliki kondisi yang mencakup autisme/kecacatan intelektual dan perkembangan, serta Alzheimer dan bentuk demensia lainnya.

“Kami memiliki budaya kesadaran di sini,” kata Reyes. Semua rekrutan dan petugas Montgomery County menerima pelatihan tentang cara berinteraksi dengan mereka yang memiliki spektrum autisme, yang mungkin tidak menanggapi perintah polisi. Polisi juga mempelajari cara penggeledahan, termasuk segera memeriksa badan air. “Kami telah berkali-kali menemukan individu di badan air,” kata Reyes.

Jangan menunggu untuk menelepon 911. Ketika seorang anak hilang, waktu penting. Reyes menyarankan keluarga untuk tidak mencari sendiri. “Hubungi 911 segera,” katanya.

Tips Keamanan Teratas untuk Membantu Mencegah Autism Elopement

Gunakan tips ini untuk membantu menjaga anak-anak dengan spektrum autisme aman dan mencegah tenggelam.

Amankan rumah Anda. Gunakan alarm jendela dan pintu untuk memperingatkan Anda jika pintu atau jendela terbuka sedikit. “Alarm pintu itu penting,” kata McIlwain.

Anda dapat membeli alarm secara online atau mendapatkannya secara gratis dari National Autism Association melalui program Big Red Safety Box.

Anda juga dapat membeli alarm pintu portabel untuk perjalanan dan mengatur agar alarm pintu dipasang di sekolah anak Anda.

McIlwain menyarankan untuk mengamankan rumah dengan kunci yang memadai dan menggunakan monitor bayi. Memasang petunjuk visual, seperti tanda berhenti di pintu, mungkin juga memberi isyarat kepada anak untuk tidak pergi.

Gunakan identifikasi pribadi. McIlwain mengatakan bahwa anak autis harus memakai tanda pengenal, seperti gelang, yang mencantumkan nama mereka, diagnosis autisme, serta nama dan nomor telepon narahubung.

Jika anak-anak tidak mau memakai gelang, ID pada tali sepatu adalah pilihan, katanya. Tetapi orang tua harus menyadari bahwa anak-anak mungkin pergi tanpa sepatu atau melepasnya sebelum masuk ke air.

Orang tua juga dapat mempertimbangkan pro dan kontra menggunakan perangkat pelacak dan pelacak, kata McIlwain.

Identifikasi pemicu. “Apa yang akan membuat anak ingin meninggalkan tempat itu? Apakah itu kebisingan? Apakah itu hal tertentu yang mereka dengar?” kata McIlwain. “Selalu ada alasan.”

Jika orang tua dapat mengidentifikasi pemicu tertentu, mereka dapat menggunakan teknik menenangkan, misalnya, atau menyediakan headphone untuk melawan suara yang mengganggu.

Ajarkan keterampilan keselamatan, seperti pelajaran berenang. Pelajaran berenang itu penting, kata McIlwain. Namun, anak autis sering diganggu oleh kebisingan dan keributan. Jadi kelas renang biasa mungkin tidak cocok untuk mereka.

Sebaliknya, McIlwain mendorong orang tua untuk bertanya kepada YMCA setempat mereka tentang pelajaran renang kebutuhan khusus atau untuk mencari pelajaran tersebut secara online. Apa yang biasanya menjadi yang terbaik adalah memberi anak itu beberapa pelajaran renang pribadi “dengan seseorang yang mengerti autisme.”

Untuk pelajaran terakhir anak, mereka harus berenang dengan pakaian lengkap dan sepatu, kata McIlwain. “Banyak anak-anak kita langsung masuk ke air dengan pakaian lengkap, dan mereka hanya perlu memahami bagaimana rasanya dan beratnya, serta bisa berenang seperti itu juga.”

Jika seorang anak tertarik ke air, diskusikan waktu yang dijadwalkan untuk pergi sehingga anak itu bisa menunggu, kata McIlwain. “Mereka dapat melihat bahwa mereka akan mendapatkan waktu air itu. Mereka akan bisa pergi ke tempat itu. Mereka akan menunggu daripada mencoba untuk pergi sendiri.”

Tetap waspada dan bekerja sama. “Ketika ada pertemuan keluarga atau barbekyu di luar ruangan, sering kali, kita semua berpikir, ada lebih banyak orang dewasa di sini, jadi akan ada lebih banyak perhatian pada semua anak-anak. Dan itu selalu berakhir dengan kebalikannya, kan?” kata McIlwain.

Jadilah spesifik tentang siapa yang memantau keselamatan anak.

“Kami mendorong orang tua untuk melakukan permainan ‘Tag, you’re it’ satu sama lain. Jadi pada dasarnya Anda menandai orang dewasa yang bertanggung jawab untuk mengawasi anak itu untuk jangka waktu tertentu sehingga selalu ada pengawasan.”

Dipersiapkan

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan sekarang untuk bersiap-siap jika anak Anda menyelinap pergi. Langkah-langkah ini dapat membantu menemukan anak dengan cepat.

Ambil foto hari ini. Simpan foto full-length dan foto kepala anak Anda dan simpan secara elektronik. Jika anak Anda mengembara, Anda dapat segera mengirimkan gambar tersebut ke penegak hukum untuk membantu mereka mencari.

Tulis skrip 911. Siapkan dokumen ini untuk berjaga-jaga jika anak Anda mengembara. itu menjelaskan, antara lain, tempat menarik yang mungkin menarik anak Anda, serta lokasi perairan terdekat. Dengan menuliskan semuanya, Anda akan dapat berbagi informasi dengan cepat dengan responden pertama. Departemen Kepolisian Kabupaten Montgomery memiliki “Skrip Wandering 911” yang dapat Anda unduh dan gunakan.

Menurut data statistik yang sudah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tetapi kuantitas keseluruhan taruhan sydney prize hari ini bisa mencapai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu fantastis sekali, perihal selanjutnya juga di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah mudah dan tidak mesti ribet.