Irawady

Selama periode Thingyan, tentara menyerang Lay Kaw Kaw, kota yang damai

Pertempuran pecah di Lay Kay Kaw, sebuah kota damai di Negara Bagian Kayin, dari tadi malam hingga dini hari ini, menurut penduduk setempat dan penduduk setempat yang terlibat dalam pertempuran itu.

Serangan itu menargetkan perbukitan yang dikendalikan oleh Persatuan Nasional Karen (KNU) di bawah kendali Persatuan Nasional Karen (KNU) di dekat Lay Kay Kaw.

Myo Thura Ko Ko, juru bicara Kolom Cobra yang berafiliasi dengan KNLA, mengatakan tentara menembakkan peluru artileri berat selama pertempuran.

“Mereka menggunakan banyak senjata berat,” katanya. Itu seperti hujan peluru. Ini banyak digunakan. 40 60mm 81 dan 120 mm digunakan oleh mereka. Pertempuran pecah antara kedua belah pihak pada pukul 3:30 pagi ini. Pada dini hari, mereka mundur dengan banyak korban. Rekan-rekan kami mendekati 100 yard, jadi mereka terbunuh dan terluka. Kami telah melihat kematian. “Tapi karena malam, sulit memperkirakan jumlah korban.”

Dia mengatakan bukit tempat KNLA dan Cobra Column ditempatkan tidak turun dan tidak ada korban jiwa. Selain itu, militer menyediakan kartrid RPG; Sebuah bom; Myo Tura Ko Ko mengatakan dia menerima dua ponsel dan beberapa peralatan militer saat membersihkan daerah itu pagi ini.

Pado Saw Taw Ni, pejabat pusat urusan luar negeri KNU, mengatakan perbukitan adalah tempat pasukan gabungan KNLA bermarkas dan militer sangat menginginkan mereka karena mereka adalah pusat untuk menguasai Lay Kay Kaw.

“Tujuan utama mereka adalah integritas teritorial,” katanya. Saya ingin mewujudkannya. Dalam hal ini, seperti yang Anda tahu. Tidak sekali atau dua kali. Mereka juga mencoba di malam hari. Tapi kita harus mundur. Ada situasi itu. Mereka akan melakukannya sampai mereka berhasil. Perhitungan saya sebelum hujan. Mereka akan terus melakukannya sampai hujan turun. “Tetapi perbedaannya adalah tidak terpikirkan bahwa ada begitu banyak kematian tanpa hasil.”

Pada 10 April, tentara melancarkan operasi gabungan di darat dan udara. Serangan udara juga menghantam area Palay Kay Kaw. KNU mengklaim bahwa sekitar 20 orang tewas dalam bentrokan tersebut.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh militer pada 13 April mengatakan bahwa beberapa perwira dan tentara terluka ketika mereka disergap saat membersihkan daerah tersebut.

“Tujuan utama mereka adalah integritas teritorial.”

Pernyataan itu mengatakan bahwa langkah-langkah keamanan akan diambil untuk memastikan stabilitas dan perdamaian di Lay Kay Kaw sebagai pelanggaran terhadap perjanjian NCA.

Seorang juru bicara dewan militer, Jenderal Zaw Min Tun, tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar mengenai pertempuran tadi malam.

U Myat Maung, yang berlindung di kamp pengungsi Flothapho dekat Sungai Thaung karena pertempuran di dekat Lay Kay Kaw, mengatakan kepada RFA bahwa dia ingin pertempuran segera berakhir.

“Jika itu terjadi, itu akan terjadi. Jika itu terjadi satu sama lain, tembak satu sama lain. Mereka bersenjata. Daripada menyeret dan menjatuhkan seperti ini, akan lebih baik bagi kita untuk menembak begitu cepat. Kedua belah pihak menang dan kalah dengan cepat. Itu harus cukup. Sekarang penduduk desa kami sedang berlari. Mereka datang ke desa dari sana. Datang ke sini dan berhenti. “Kami tidak nyaman dengan penembakan itu.”

Sekarang, hampir setiap rumah yang tersisa di Lay Kay Kaw telah dibobol, hanya menyisakan cangkang, katanya.

Pertempuran pecah di Lay Kay Kaw pada 15 Desember tahun lalu, menggusur lebih dari 10.000 penduduk setempat. ထီ ပေါ် ပိုး, Kekurangan Wow! Mereka mengungsi ke kamp-kamp pengungsi seperti Min Letpan.

Saat pertempuran semakin intensif, peluru artileri terdengar. Para pengungsi mengatakan mereka harus melarikan diri ke sisi Thailand ketika mereka mendengar suara tembakan dan kembali ke Sungai Thaung karena otoritas Thailand menekan mereka untuk kembali.


Keluaran SGP