Irawady

Sembilan pemuda di Rangoon dijatuhi hukuman mati

Divisi Yangon Okkalapa Utara Sembilan pemuda dari kotapraja Dawbon dan Insein dijatuhi hukuman mati berdasarkan Pasal 54 Undang-Undang Anti-Terorisme, Dewan Militer mengumumkan malam ini.

Mereka menghancurkan gedung-gedung milik negara; Lengan kecil Mereka menyerang pasukan keamanan dengan ranjau darat. Sebuah pernyataan dari dewan militer menuduhnya melakukan tindakan terorisme.

Mereka yang dijatuhi hukuman mati adalah Ma Su Wai Hnin, Su Myat Thwe Khaing Min Tun (b) Nay Min; Ko Nyan Hein Htet (b) Ko Htet; Ko Pyae Phyo Thu (b) Ko Sai; Ye Yint Phyo (b) Peter Po; Wai Moe Naing (b) Menangkan Lwin Oo; Than Zaw (b) Wa Tot dan Ko Latt.

Komunitas internasional telah menyerukan diakhirinya hukuman mati, tetapi dewan militer telah menjatuhkan hukuman mati dan hukuman penjara yang lama kepada para pemuda.

Menurut RFA, setidaknya 110 orang telah dijatuhi hukuman mati dalam lebih dari 400 hari sejak kudeta.

Lebih dari 70 orang telah dijatuhi hukuman penjara yang lama, termasuk penjara seumur hidup.

Sebagian besar narapidana adalah mahasiswa berusia antara 23 dan 27 tahun.

Dewan Coup d’état menangkap pemuda yang ditangkap di bawah Undang-Undang Asosiasi yang Melanggar Hukum. Undang-Undang Senjata Pembunuhan; Pemerkosaan, perampokan, Perampokan; UU Anti Terorisme; Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dan hukuman mati di bawah berbagai bagian, termasuk Bagian 505 (a) KUHP.

Keluaran SGP