VOAB

Serangan Dewan Militer Distrik Myawaddy meningkat

Pertempuran pecah di Kotapraja Cox’s Bazar, Negara Bagian Kayin, antara KNU dan Tentara Pembebasan Nasional Karen (KNLA) di Kotapraja Kawkareik. Ma Aye Aye Mar dari VOA melaporkan.

Pertempuran antara KNU dan Tentara Pembebasan Nasional Karen (KNLA) di Kotapraja Kawkareik, Negara Bagian Karen, telah meningkat selama hampir satu hari pada 21 Maret, menurut Saw Mon, seorang pemimpin Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

“Saya sita pagi mereka (rumah sakit), daftarnya tidak ada penghalang di rumah sakit masuk rumah sakit, rumah sakit dikerahkan awal masuk rumah sakit sehubungan dengan pakaian saya digantung desa ramah adalah biara di desa pakaian digantung pas besar dikerahkan di desa pergi ke desa dari IB 97 api MOC-12 api masih pagi sampai sore hari lebih serius dari kemarin, kedua belah pihak mulai berperang melawan pihak yang parah mulai ofensif mereka terhadap naungan yang diusulkan. Cox Jalan ditutup kemarin.”

Pada malam 21 Maret, di Distrik Myawaddy, Kecamatan Wallay KNU dan pasukan gabungannya telah menguasai kamp Batalyon Infanteri (IB-32) yang berbasis di desa Mawkhi, menurut sebuah pernyataan KNU.

Juru bicara kementerian luar negeri KNU Phado Saw Taw Ni mengatakan bahwa KNU telah mengeluarkan peringatan pada 7 Maret untuk menarik pasukan dari area Brigade 6 Negara Bagian Karen mulai Desember 2021 dalam waktu tiga hari.

“Sejak surat itu dikeluarkan pada 7 Maret, telah terjadi serangkaian bentrokan di kota Kakareik, juga di sekitar Kawkareik bagian selatan dan di sepanjang Jalan Kyaing Seik Gyi. Pertempuran telah terjadi hampir setiap hari dan kemarin dan hari ini.”

Puluhan ribu penduduk desa di Kotapraja Kawkareik terpaksa meninggalkan rumah mereka karena pertempuran sengit di Kotapraja Kawkareik, kata Saw Mon.

“Penduduk desa diperkirakan lebih dari 10.000. Penduduk desa mengungsi ke kiri.

Pertempuran meningkat hampir setiap hari sejak 11 Maret, memaksa puluhan ribu penduduk lokal di kotapraja Myawaddy dan Kyainseikgyi di Negara Bagian Kayin untuk meninggalkan rumah mereka dan bersembunyi di pegunungan.

———-

Serangan Dewan Militer Distrik Myawaddy meningkat

Pertempuran pecah di Kotapraja Cox’s Bazar, Negara Bagian Kayin, antara KNU dan Tentara Pembebasan Nasional Karen (KNLA) di Kotapraja Kawkareik, Negara Bagian Karen. Ma Aye Aye Mar dari VOA melaporkan.

Pertempuran pecah antara KNU dan Tentara Pembebasan Nasional Karen (KNLA) di Kotapraja Kawkareik, Negara Bagian Karen, pada 21 Maret selama hampir satu hari, dan KNU mengambil alih Rumah Sakit Taw Naw dari KNU, menurut Saw Mon, seorang pemimpin. dari Angkatan Pertahanan Rakyat.

“Saya sita pagi mereka (rumah sakit), daftarnya tidak ada penghalang di rumah sakit masuk rumah sakit, rumah sakit dikerahkan awal masuk rumah sakit sehubungan dengan pakaian saya digantung ramah desa menyimpan emas di biara di desa pakaian digantung besar cocok dikerahkan di desa pergi ke desa dari IB 97 api MOC-12 api masih pagi sampai sore hari lebih serius dari kemarin, kedua belah pihak mulai berperang melawan pihak yang parah mulai ofensif mereka terhadap naungan yang diusulkan Cox Jalan ditutup kemarin. “

Pada malam 21 Maret, di Distrik Myawaddy, Kecamatan Wallay KNU dan pasukan gabungannya telah menguasai kamp Batalyon Infanteri (IB-32) yang berbasis di desa Mawkhi, menurut sebuah pernyataan KNU.

Juru bicara kementerian luar negeri KNU Phado Saw Taw Ni mengatakan bahwa KNU telah mengeluarkan peringatan pada 7 Maret untuk menarik pasukan dari area Brigade 6 Negara Bagian Karen mulai Desember 2021 dalam waktu tiga hari.

“Sejak surat itu dikeluarkan pada 7 Maret, telah terjadi serangkaian bentrokan, bahkan di kota Kakareik, di sekitar Kawkareik bagian selatan dan di sepanjang Jalan Kyainseikgyi. Pertempuran terjadi setiap hari dan kemarin dan hari ini.”

Puluhan ribu penduduk desa di Kotapraja Kawkareik terpaksa meninggalkan rumah mereka karena pertempuran sengit di Kotapraja Kawkareik, kata Saw Mon.

“Penduduk desa diperkirakan lebih dari 10.000. Penduduk desa mengungsi ke kiri.

Pertempuran meningkat hampir setiap hari sejak 11 Maret, memaksa puluhan ribu penduduk setempat di Distrik Myawaddy dan Kotapraja Kyainseikgyi di Kotapraja Kawkareik untuk meninggalkan rumah mereka dan bersembunyi di pegunungan.

Togel Singapore Hari Ini