totosgp

Tes Gen Memungkinkan Beberapa Pasien Kanker Usus Besar Lewati Kemo dengan Aman

Oleh Dennis Thompson
Reporter Hari Kesehatan

SELASA, 7 Juni 2022 (HealthDay News) — Tes darah dapat menyelamatkan beberapa pasien kanker usus besar dari mendapatkan kemoterapi yang tidak perlu setelah operasi, sambil memastikan bahwa mereka yang akan mendapat manfaat dari perawatan mendapatkannya, para peneliti melaporkan.

Tes DNA tumor (ctDNA) yang bersirkulasi mencari sejumlah kecil materi genetik yang dilepaskan oleh tumor kanker, jelas rekan peneliti Dr. Anne Marie Lennon, direktur gastroenterologi dan hepatologi di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, di Baltimore.

Kehadiran DNA kanker dalam darah adalah tanda bahwa seseorang mungkin membutuhkan kemoterapi lanjutan, kata Lennon.

Tes tersebut hampir mengurangi separuh jumlah orang dengan kanker usus besar stadium 2 yang mendapat kemoterapi lanjutan setelah operasi – 15% berbanding 28% untuk kelompok kontrol yang menerima perawatan kanker standar, para peneliti menemukan.

Pada saat yang sama, kedua kelompok pada dasarnya memiliki peluang yang sama untuk bertahan hidup bebas kekambuhan dua tahun, 93% untuk kelompok tes darah dan 92% untuk kelompok yang mendapat perawatan rutin.

“Intinya tidak ada perbedaan. Ini adalah studi pertama dari jenisnya yang menggunakan ctDNA untuk memandu terapi pasien,” kata Lennon. “Ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa Anda dapat menggunakan DNA tumor yang bersirkulasi untuk benar-benar mempersonalisasi perawatan kanker.”

Sekitar 151.000 kasus kanker usus besar baru diperkirakan akan didiagnosis di Amerika Serikat pada tahun 2022, menurut American Society of Clinical Oncology. Diperkirakan 52.580 kematian akan menyusul.

Untuk uji klinis ini, para peneliti merekrut 455 pasien dengan kanker usus besar stadium 2 yang dapat dioperasi di Australia dan Selandia Baru. Pada stadium 2, kanker usus besar telah melewati lapisan usus tetapi belum menyebar ke kelenjar getah bening, kata Lennon.

Diketahui bahwa sekitar 80% pasien kanker usus besar stadium 2 akan disembuhkan hanya dengan operasi pengangkatan tumor mereka, sementara 20% kanker akan muncul kembali kecuali mereka menjalani kemo lanjutan, kata Lennon.

Dalam studi tersebut, dua pertiga pasien secara acak ditugaskan untuk mendapatkan tes darah ctDNA sekitar empat minggu setelah menjalani operasi. Sisanya memiliki kebutuhan mereka untuk kemo tindak lanjut yang dinilai dengan cara saat ini, dengan membuat keputusan penilaian setelah memeriksa kanker yang diangkat dan menilai bagaimana kanker itu menyebar di usus besar.

Pasien dengan hasil ctDNA positif yang menjalani kemoterapi pasca operasi berakhir dengan tingkat kelangsungan hidup bebas kekambuhan tiga tahun sebesar 86%, menurut para peneliti.

Para peneliti mempresentasikan penelitian ini pada hari Sabtu di pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology (ASCO), yang diadakan di Chicago. Hasil uji klinis juga dipublikasikan diJurnal Kedokteran Inggris Baru.

Studi ini kemungkinan akan mengubah cara pengobatan kanker usus besar stadium 2, kata Chief Medical Officer ASCO Dr. Julie Gralow.

“Jika saya seorang pasien, saya pasti ingin tahu apa yang ditunjukkan ctDNA saya,” kata Gralow. “Dan saya pikir ini adalah data yang sangat solid, jadi saya pikir ini memiliki kemungkinan besar untuk memengaruhi standar perawatan di AS”

Tes ini akan menghindarkan banyak orang dari efek kemoterapi yang melemahkan, termasuk mual, muntah, kelelahan, dan potensi kerusakan saraf, catat Lennon.

Pada saat yang sama, itu akan meningkatkan kemungkinan orang yang berisiko tinggi mendapatkan kemo bahkan jika dokter akan ragu-ragu untuk menjalaninya.

“Seringkali ada keragu-raguan untuk memberikan kemoterapi pada orang tua,” kata Lennon. “Kami akan dapat mengatakan, lihat, jika Anda ctDNA positif, kami tahu risiko kekambuhan Anda sangat tinggi. Bahkan jika Anda lebih tua, Anda harus menjalani kemoterapi.”

Gralow dan Lennon menambahkan bahwa ini adalah proses yang dapat diterapkan segera untuk pasien kanker usus besar di mana saja di Amerika Serikat.

Sementara hanya pusat kanker besar yang bisa melakukan tes darah seperti itu di rumah, ada laboratorium khusus yang darahnya bisa dikirim untuk analisis yang sama, tambah para peneliti.

“Mereka melakukan volume tinggi dan melakukannya dengan sangat baik, dan biayanya telah turun secara dramatis,” kata Lennon. “Ini adalah sesuatu yang setiap orang harus dapat mengaksesnya.”

Langkah selanjutnya adalah melakukan tes ctDNA dan melihat apakah itu dapat diterapkan pada kanker usus besar stadium lanjut, serta jenis kanker lainnya, untuk membantu menilai siapa yang mungkin mendapat manfaat dari kemoterapi, kata Lennon.

Informasi lebih lanjut

Institut Kanker Nasional AS memiliki lebih banyak tentang kanker usus besar.

SUMBER: Anne Marie Lennon, MD, PhD, direktur, gastroenterologi dan hepatologi, Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, Baltimore; Julie Gralow, MD, kepala petugas medis, American Society of Clinical Oncology; Jurnal Kedokteran New England4 Juni 2022

Menurut data statistik yang telah kami kumpulkan dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tetapi jumlah total taruhan totobet sgp mampu capai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu fantastis sekali, perihal tersebut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.