Tetap Sehat Saat Tetap Terbuka: Dilema Poliamori

5 Januari 2023 – Angie Ebba, 42, dari Portland, OR, memiliki dua pacar lokal, satu pasangan jarak jauh, dan pasangan hidup platonis.

Es pasang surut poliamori, memiliki banyak hubungan romantis yang intim pada saat yang bersamaan. Pasangannya tahu tentang satu sama lain dan telah menyetujui pengaturan tersebut, katanya.

Poliamori menjadi lebih umum di Amerika Serikat. Pada tahun 2021, satu dari sembilan orang Amerika mengatakan mereka berada dalam hubungan poliamori, dan satu dari enam mengatakan mereka ingin mencobanya, menurut sebuah penelitian oleh para peneliti di Institut Kinsey.

Sementara tingkat transparansi yang tinggi diperlukan untuk membuat poliamori berhasil, mereka yang mempraktikkannya tidak selalu merasa nyaman berbagi status hubungan mereka dengan profesional perawatan kesehatan. Ketakutan akan pengungkapan bukan tidak berdasar. Dari orang-orang dalam studi Kinsey yang mengatakan mereka tidak dan tidak pernah tertarik dengan poliamori, kurang dari 15% mengatakan mereka menghormati orang yang terlibat dalam praktik tersebut.

“Saya selalu mendengar dari pasien yang memiliki pertanyaan dan masalah seksual tetapi merasa tidak nyaman berbicara dengan dokter mereka atau bahkan terapis lain,” kata Ian Kerner, PhD, psikoterapis dan terapis seks di New York City. “Karena sistem poliamori masih berada di pinggiran arus utama, beberapa dokter mungkin memiliki bias implisit atau penilaian eksplisit, terutama jika mereka kurang pengalaman.”

Penghalang Jalan untuk Peduli

Orang yang mempraktikkan poliamori menghadapi masalah kesehatan yang unik. Ini termasuk potensi risiko yang lebih tinggi infeksi menular seksual (IMS) dari memiliki banyak pasangan seksual, dan kecemasan atau depresi yang berasal dari mengelola banyak hubungan.

“Ini sangat penting dalam OB/GYN mengingat risiko penularan IMS, dan konsekuensinya seperti kemandulan, keputihan, dan penyakit sistemik,” kata Cheruba Prabakar, MD, CEO Lamorinda Ginekologi dan Bedah di Lafayette, CA. “Mengungkapkan informasi akan memungkinkan penyedia untuk memikirkan pasien secara lebih holistik.”

Ebba tidak memberi tahu dokternya tentang kehidupan pribadinya. Dia mengenal orang lain dalam hubungan ini yang merasa dihakimi dalam pertemuan klinis, dan dia menghindari pengungkapan kecuali benar-benar diperlukan.

“Terutama, saya tidak memberi tahu penyedia saya karena di masa lalu saya pernah menghadapi diskriminasi dan kecanggungan karena aneh; Saya tidak ingin itu menjadi poli juga, ”katanya. “Jika aku bisa menghindarinya, aku akan melakukannya.”

Sebuah studi dari 2019 dari 20 orang dalam hubungan non-monogami konsensual – yang dapat mencakup poliamori – menemukan sebagian besar dari mereka melaporkan tantangan dalam menangani kebutuhan perawatan kesehatan mereka terkait dengan kurangnya pengetahuan penyedia, tidak cukup pemeriksaan pencegahan, dan stigma yang memengaruhi kesehatan dan kepercayaan mereka pada sistem medis.

“Orang poliamori sering kesulitan mencari perawatan kesehatan karena mereka takut dihakimi oleh dokter atau dokter lain yang tidak memahami atau menghormati pilihan gaya hidup mereka,” kata Akos Antwi, seorang praktisi perawat kesehatan mental psikiatri dan salah satu pemilik Revive Therapeutic. Layanan di Rhode Island dan Massachusetts. “Mereka mungkin juga enggan berbagi informasi tentang hubungan mereka dengan penyedia yang tidak terbiasa dengan kerumitan poliamori.”

Sharon Flicker, PhD, seorang psikolog klinis dan asisten profesor psikologi di California State University-Sacramento, mengatakan dia memahami mengapa orang khawatir membahas topik hubungan ganda dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

Interaksi penyedia layanan kesehatan dengan pasien sering dibentuk oleh asumsi mono-normatifitu monogami adalah ideal dan penyimpangan dari cita-cita itu adalah patologis, ”katanya. “Non-disclosure menghadirkan penghalang untuk perawatan sensitif yang memenuhi kebutuhan individual pasien.”

Flicker mengatakan profesional perawatan kesehatan dapat mencari pelatihan untuk mengurangi bias mereka, dan untuk lebih memahami dan menangani kebutuhan unik orang-orang yang terlibat dalam hubungan non-monogami secara konsensual. Tambahan, menawarkan untuk menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin dimiliki seorang dokter setelah pengungkapan dapat membuka pintu dialog, menurut Prabakar.

“Mereka mungkin malu untuk bertanya, karena banyak yang mungkin tidak terbiasa dengan poliamori,” kata Prabakar.

Orang-orang dalam hubungan poliamori juga dapat mencari bahasa yang menegaskan di situs web penyedia layanan kesehatan, yang mungkin menyebutkan penyambutan pasien dari semua orientasi seksual atau identitas gender. Janji temu pertama dapat berfungsi sebagai wawancara untuk mengetahui istilah apa yang digunakan penyedia saat merujuk pada non-monogami.

Aman Menavigasi Waktu Seksi Dengan Banyak Mitra

Prabakar mengatakan kesehatan dan keselamatan seksual adalah yang terdepan bagi pasiennya dalam hubungan poliamori karena mereka berhubungan dengan banyak pasangan.

Dia merekomendasikan siapa pun yang memiliki banyak pasangan untuk menggunakan kondom dan bendungan gigi untuk pencegahan IMS, seperti herpes dan gonore, selain menerima tes skrining rutin untuk penyakit tersebut.

Tikva Wolf, dari Asheville, NC, mengatakan dia telah menjalin hubungan poliamori selama 20 tahun. Dia mengatakan dia memiliki batasan ketat untuk terlibat dalam hubungan romantis baru untuk melindungi kesehatan seksualnya: Dia berhubungan seks hanya dengan orang yang mengetahui status IMS mereka saat ini, adalah komunikator yang jelas, dan menggunakan perlindungan.

“Jika percakapan terasa canggung, atau mereka sepertinya tidak tahu untuk apa mereka diuji, saya tidak melakukan hubungan seks dengan mereka,” katanya. “Saya tidak memulai kemitraan romantis dengan orang-orang kecuali mereka memiliki pemahaman yang sama tentang hubungan, dan saya tidak melakukan seks bebas.”

Wolf mengatakan tindakannya terhadap transparansi mencerminkan komunitas yang lebih besar dari orang-orang yang terlibat dalam hubungan poliamori.

Monogami adalah pengaturan default, jadi ada kecenderungan untuk lebih transparan tentang preferensi tertentu di muka dalam hubungan apa pun yang tidak sesuai dengan kotak standar itu, ”katanya.

Beberapa penelitian mendukung hipotesis Wolf. Sebuah studi tahun 2015 di Jurnal Kedokteran Seksual menemukan bahwa orang poliamori melaporkan lebih banyak pasangan seksual seumur hidup daripada orang dalam hubungan monogami, tetapi lebih mungkin melaporkan menggunakan kondom dan diuji untuk IMS. Sekitar seperempat dari pasangan monogami melaporkan berhubungan seks di luar hubungan utama mereka tetapi tidak memberi tahu pasangan utama mereka.

Kerner menjelaskan bahwa setiap pasangan dalam hubungan poliamori mungkin memiliki gagasan berbeda tentang aktivitas seksual; beberapa pasangan mungkin tertarik pada seks kasual, sementara yang lain tertarik untuk mempertahankan hubungan primer dan sekunder yang stabil.

“Sistem ini selalu berbeda, dan tanpa batasan yang jelas, kejujuran, dan komunikasi – misalnya seputar penggunaan perlindungan – potensi tertular IMS dalam sistem meningkat,” dan potensi hubungan poliamori untuk tidak bekerja meningkat, dia kata.

Merawat Kesehatan Mental

Gaya hidup poliamori tidak hanya membutuhkan pembicaraan tentang kesehatan seksual dan batasan romantisme, tetapi juga menuntut keterbukaan terhadap perasaan saat perasaan itu muncul.

“Pasangan dalam hubungan poliamori tidak sepenuhnya mengantisipasi respons emosional yang mungkin mereka miliki terhadap pasangannya saat bersama orang lain,” kata David Helfand, PsyD, seorang terapis di St. Johnsbury, VT, yang telah bekerja dengan banyak pasangan poliamori.

Orang mungkin memiliki perasaan tidak aman atau cemburu, yang dapat menyebabkan kecemasan dalam menjalani kompleksitas hubungan ganda.

“Pertama kali pasangan Anda berkencan dengan orang lain, atau Anda mendengar mereka di kamar tidur dengan orang lain, itu dapat menciptakan emosi yang kuat sehingga Anda mungkin tidak tahu bagaimana memproses atau mempersiapkannya,” kata Helfand.

Menemui terapis dapat membantu memproses emosi yang muncul saat berkencan dengan banyak orang. Ebba mengatakan dia menemui terapis secara teratur, sebagian untuk membantu menetapkan batasan tentang berapa banyak waktu yang dihabiskan dengan pasangan yang berbeda.

“Hubungan poli bisa menjadi hebat karena Anda memiliki lebih banyak orang yang mendukung dalam hidup Anda,” katanya. “Tapi kamu juga memberikan lebih banyak waktu dan energimu juga.”

Menurut information statistik yang udah kita kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar terima minimal bet sebesar 1.000, tetapi jumlah keseluruhan taruhan data sgp sanggup raih angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau menakjubkan sekali, perihal berikut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah ringan dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah gampang dan tidak harus ribet.