totosgp

Tragedi Anak Tenggelam

Pada suatu pagi musim panas tahun 2013, Jeffrey Brown mengantar putranya yang berusia 6 tahun, Grant, di sebuah kamp musim panas lokal di Chapel Hill, North Carolina. Keluarga itu baru saja datang ke kota dari Cambridge, Massachusetts, untuk mengunjungi teman-teman. Selain seminggu penuh dengan barbekyu, pertandingan bisbol Durham Bulls, dan kesenangan musim panas lainnya, Grant bersemangat untuk menghadiri perkemahan hari lingkungan.

Beberapa jam kemudian, Brown mendapat telepon.

“Mereka mengatakan bahwa Grant menerima CPR setelah ditemukan di kolam renang,” kata Brown.

Tapi CPR akan datang terlambat, dan Grant meninggal segera sesudahnya.

Brown ragu-ragu tentang “waktu renang” di kamp karena Grant bukan perenang yang kuat. Dia hanya setuju setelah administrasi kamp meyakinkannya bahwa penjaga pantai yang bertugas mengawasi kolam setiap saat dan bahwa anak-anak yang tidak bisa berenang dibatasi di perairan dangkal.

Pengawasan video nantinya akan menunjukkan ini sebagian benar, kata Brown. Ada seorang penjaga pantai yang bertugas – seorang penjaga pantai tunggal untuk mengawasi kolam yang penuh dengan sekitar 60 anak-anak. Konselor mencoba membantu, tetapi di kolam yang penuh dengan banyak anak, sulit untuk mengikuti semua orang, dan Grant menemukan jalannya ke air yang lebih dalam.

Video itu menunjukkan Grant mati-matian terombang-ambing, jelas-jelas berjuang mencari udara. Seorang konselor kamp berdiri di dekatnya, meskipun berbalik ke arah lain, selama lebih dari 2,5 menit.

Grant menghabiskan 3,5 menit lagi di dasar kolam sebelum dua rekan berkemah memperhatikannya dan menariknya ke atas.

“Saya tidak bisa menjelaskan kepada Anda rasa sakit yang menyayat hati, merobek-robek karena harus melepaskan anak Anda ketika Anda mengharapkan untuk melihatnya sore itu.”

Ini Lebih Umum Dari yang Anda Pikirkan

Jika Anda mengira ini hanya kecelakaan aneh, kata Brown, Anda salah.

Tenggelam adalah penyebab kematian No. 1 untuk anak-anak berusia 1 hingga 4 tahun dan penyebab kematian No. 2 bagi mereka yang berusia 5 hingga 9 tahun.

Pengawasan yang cermat terhadap anak-anak kecil di sekitar air, lebih disukai oleh penjaga pantai bersertifikat, sangat penting untuk menjaga anak-anak tetap aman, kata William D. Ramos, PhD, seorang ahli olahraga air dari Dewan Penasihat Ilmiah Palang Merah Amerika.

“Ketika anak-anak berada di dekat air, mereka membutuhkan pengawasan tingkat tinggi yang berdedikasi, konstan, dan tanpa gangguan apa pun,” kata Ramos.

Anak-anak minoritas khususnya mungkin berisiko lebih tinggi di kolam renang. Meskipun kematian akibat tenggelam telah turun secara keseluruhan, perbedaan ras dan etnis tetap ada. Antara 1999 dan 2019, anak-anak Indian/Alaska Pribumi Amerika tenggelam dua kali lipat lebih banyak daripada anak-anak kulit putih.

Antara 1999 dan 2010, anak-anak kulit hitam Amerika berusia 5 hingga 19 tahun lebih dari lima kali lebih mungkin tenggelam di kolam. Angka ini tertinggi untuk orang kulit hitam Amerika berusia 11 hingga 12 tahun, yang lebih dari 10 kali lebih mungkin tenggelam daripada anak-anak kulit putih pada usia yang sama.

Tetapi angka-angka tidak selalu menceritakan kisah yang jelas. Misalnya, anak-anak Asia/Kepulauan Pasifik secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk tenggelam daripada rata-rata antara usia 1 dan 4. Kemudian antara usia 5 dan 19, peluang mereka untuk tenggelam lebih rendah dari rata-rata.

Alasan tingkat tenggelam yang lebih tinggi pada kelompok tertentu sangat kompleks, kata Ramos.

Sebagian darinya mungkin akses awal ke kolam renang dan instruksi berenang yang tepat. Tapi itu juga budaya dan generasi. Jika orang tua tidak tahu cara berenang, maka mereka tidak mungkin mengajari anak-anak mereka, katanya.

Mengapa? Sejarah sosial terkadang dapat menjelaskan masalah ini. Orang kulit hitam Amerika khususnya sering dilarang berenang di klub “hanya putih” dan fasilitas umum yang menawarkan instruksi berenang dan berenang yang aman, menurut Victoria Wolcott, PhD, profesor sejarah Universitas Buffalo dan penulis Balap, Kerusuhan, dan Roller Coaster. Di mana orang kulit hitam Amerika berkumpul untuk berenang pada dekade-dekade sebelumnya, orang kulit putih yang menolak diketahui membuang paku, pemutih, dan bahkan asam ke dalam kolam, kata Wolcott. Pada tahun 1940-an, terjadi kerusuhan berbasis ras di kolam renang besar di Los Angeles, St. Louis, Baltimore, dan Washington, DC.

Jadi mungkin dapat dimengerti bahwa kelompok etnis Amerika tertentu kurang antusias pergi ke kolam renang untuk belajar berenang, kata Wolcott.

Ancaman Terbesar di Rumah

Hampir 90% kasus tenggelam terjadi di “kolam rumah”. Itu bisa termasuk kolam renang Anda sendiri atau milik anggota keluarga, teman, atau tetangga.

Ini lebih sering terjadi ketika tidak ada penghalang yang aman seperti pagar yang terkunci di sekitar kolam, atau ketika penghalang tidak berfungsi. Anak-anak juga dapat melarikan diri dari rumah melalui pintu, jendela, dan bahkan pintu hewan peliharaan yang tidak terkunci untuk sampai ke kolam renang.

Tenggelam bukanlah “peristiwa Hollywood,” kata Ramos. Maksudnya adalah bahwa hal itu dapat terjadi tanpa gembar-gembor, dengan kecepatan yang menakutkan dan dalam keheningan yang hampir sempurna.

“Cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan menghindari setiap dan semua akses tanpa pengawasan ke air.”

Itu berarti SEMUA akses – termasuk di dalam rumah. Setiap tahun, sekitar 90 anak tenggelam di dalam rumah, dua pertiganya di bak mandi. Itu bisa terjadi hanya dalam 2 inci air.

Tragedinya, kata Ramos, adalah bahwa ini semua adalah kematian yang sebagian besar dapat dicegah.

Apa yang Dapat Anda Lakukan

Dengan liburan musim panas yang sudah dekat, orang tua harus ekstra waspada, kata Ramos. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan:

  • Selalu awasi anak-anak Anda di sekitar air, tidak peduli seberapa baik mereka bisa berenang. Jika Anda tidak dapat menontonnya, pastikan ada cukup banyak orang dewasa yang bertanggung jawab yang dapat menontonnya. Hindari gangguan seperti membaca atau menggunakan ponsel saat menonton.
  • Jika Anda berada di perairan terbuka, seperti laut, danau, atau sungai, Anda harus selalu mengenakan jaket pelampung yang disetujui Penjaga Pantai. Produk lain tidak diuji juga untuk memastikan posisi tegak saat mengapung di atas air. Anda juga dapat menggunakan jaket pelampung pada perenang yang lebih lemah dari segala usia, kapan pun mereka berada di dalam atau di sekitar air. Mainan terapung bukanlah alat pengaman.
  • Dapatkan pelajaran renang formal untuk anak-anak di usia semuda mungkin dari instruktur yang bereputasi dan bersertifikat. Palang Merah Amerika atau YMCA lokal Anda adalah tempat yang baik untuk memulai. Tetapi ingat bahwa anak-anak Anda masih membutuhkan pengawasan yang ketat dan konstan di sekitar air. “Kita seharusnya tidak bergantung pada anak-anak kita untuk menyelamatkan diri mereka sendiri,” kata Ramos.
  • Bangun pagar untuk menutup sepenuhnya kolam Anda dengan gerbang yang dapat mengunci sendiri yang memisahkannya dari rumah. Saat tidak digunakan, singkirkan semua mainan dari area yang mungkin menarik perhatian anak-anak. Jika anak Anda akan berada di rumah lain, tanyakan tentang akses kolam terlindung. Penutup kolam adalah bukan pengganti pagar yang aman, menurut American Academy of Pediatrics. Alasan utama untuk ini adalah bahwa mereka memerlukan pembukaan dan penutupan untuk setiap penggunaan dan setelah dibuka, setiap anak dapat berkeliaran di area tersebut. Ada juga masalah dengan genangan air di atas penutup dan kemungkinan terjeratnya jenis penutup tertentu.
  • Pelajari RJP. Itu bisa menyelamatkan nyawa seseorang dalam waktu yang dibutuhkan paramedis untuk tiba. Hubungi Palang Merah Amerika atau American Heart Association untuk kursus pelatihan di daerah Anda. Beberapa kursus juga mungkin tersedia secara online.

Ingat, tenggelam bisa terjadi di mana saja, termasuk di perkemahan musim panas yang diawasi seperti Grant’s. Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencoba menjaga anak-anak Anda tetap aman.

Mulailah dengan mencoba mencari tahu standar hukum untuk pengawasan air di kamp atau kolam umum di daerah Anda. Standar ini sangat bervariasi menurut negara bagian.

Carolina Utara, tempat Grant menghadiri perkemahan, tidak memerlukan penjaga pantai atau orang dewasa mana pun untuk mengawasi perairan tempat anak-anak berenang. New York dan Massachusetts memang membutuhkan pengawasan air. Negara bagian lain, seperti Carolina Selatan, tidak mengatur kamp harian sama sekali.

Bahkan jika ada peraturan, mereka mungkin terlalu longgar atau kamp mungkin tidak mengikutinya.

Dalam kasus Grant, satu penjaga pantai tidak cukup untuk satu kolam yang berisi 60 anak.

“Jika memungkinkan, luangkan satu hari untuk mengamati kamp sebelum mengizinkan anak Anda untuk hadir. Dan jangan takut untuk bertanya,” kata Ramos.

Berapa besar kolamnya? Berapa banyak anak di dalamnya pada satu waktu? Ada berapa penjaga pantai? Seberapa terlatih mereka? Bagaimana akses dijaga di luar jam kerja?

Pertanyaan-pertanyaan ini, kata Ramos, adalah masalah hidup dan mati karena memiliki penjaga pantai bersertifikat yang cukup yang bertugas sangat penting untuk menjaga anak-anak tetap aman.

Bagaimana Anda bisa tahu kapan itu aman? Itu tergantung pada ukuran dan kedalaman kolam serta tingkat keterampilan semua perenang lainnya, menurut Palang Merah Amerika.

Satu aturan praktis yang baik adalah memastikan bahwa setiap penjaga pantai dapat dengan jelas melihat semua bagian dari “zona” mereka – area yang menjadi tanggung jawab mereka. Aturan kedua adalah memastikan bahwa ada cukup penjaga pantai untuk jumlah perenang. Beberapa negara bagian telah menetapkan batasan spesifik mereka sendiri. Baik New York dan Massachusetts, misalnya, membutuhkan satu penjaga pantai untuk setiap 25 perenang di kamp sehari.

Sejak kematian putranya, Brown telah melobi negara bagian Carolina Utara untuk mengharuskan semua kamp membutuhkan penjaga pantai yang cukup yang bertugas setiap saat.

“Kecuali kebijakan air kamp itu ketat dengan penjaga pantai bersertifikat yang cukup bertugas untuk mengawasi air dengan aman, jangan tinggalkan anak Anda,” katanya.

Dia berharap dia tidak meninggalkan putranya di perkemahan pada hari yang tragis itu. Dia berharap ada pengawasan yang cukup di kolam kamp. Dia berharap dia telah mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang hal itu.

Ia berharap bisa kembali ke masa lalu. Tapi dia tidak bisa.

Itu sebabnya dia memilih untuk menceritakan kisahnya. Dia tidak ingin orang tua lain memiliki penyesalan yang sama — atau mengalami rasa sakit yang harus dia tanggung.

Menurut information statistik yang udah kita kumpulkan berasal dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau umumnya bandar terima minimal bet sebesar 1.000, tetapi kuantitas total taruhan macau prize sanggup meraih angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang benar-benar mengagumkan sekali, hal selanjutnya juga di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah mudah dan tidak harus ribet.