Irawady

Tujuh orang, termasuk anggota CNDF, ditembak mati di Penjara Kalemyo

Bentrokan pecah antara otoritas penjara dan tahanan di Penjara Kalemyo di Divisi Sagaing pada malam tanggal 15 Maret. Sebanyak tujuh orang tewas dan 12 lainnya luka-luka dalam bentrokan tersebut, kata dewan militer kemarin.

Bentrokan itu dipimpin oleh Kyaw Thu, seorang petugas penjara dengan sekitar 50 orang, dipimpin oleh narapidana Van Dyke. Cho Min Latt, wakil yang bertanggung jawab, dan Yan Paing Myo, wakil pengawas, disandera dan mencoba melarikan diri dari penjara, kata pernyataan itu.

Penjara Kalemyo adalah kawasan pemukiman. Karena jarak dari desa, tidak ada konfirmasi independen dari insiden kemarin yang diterima.

Pengacara dan penduduk setempat yang masuk dan keluar dari Penjara Kalemyo skeptis terhadap pernyataan dewan militer.

Seorang warga Kalemyo, yang tidak mau disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan kepada RFA bahwa dia skeptis terhadap pernyataan dewan militer.

“Kejadiannya sekitar jam 4 sore tadi,” katanya. Ada perbedaan antara berita yang dikeluarkan oleh dewan militer dan berita yang didengar oleh rakyat. Seolah-olah mereka tidak pernah mengatakan yang sebenarnya. Sedikitnya tujuh orang ditembak mati di penjara. Secara visual, jenazah dibawa ke rumah sakit umum tempat mereka dirawat. “Dia dibawa ke kamar mayat.”

Penduduk setempat percaya bahwa para tahanan mungkin tidak mencoba melarikan diri dari penjara, dan pihak berwenang mungkin telah menindak para pengunjuk rasa saat mereka menindak para tahanan politik.

Van Dijk terlibat dalam meredam konflik tersebut. Myo Win Aung; ဝင်း ကို နိုင်, i Myo Min Tun; Chan Min Ko dan Tu Khaing meninggal karena tujuh luka tembak. Nama-nama korban luka belum diketahui.

Seorang pejabat CNDF mengatakan bahwa Salai Shalom Siang Thang Lian @Van Dam, salah satu tahanan yang dituduh oleh dewan militer memimpin konflik, adalah anggota Pasukan Pertahanan Nasional (PDF) Chin.

“Kami tidak percaya dengan apa yang mereka umumkan,” katanya. Van Dyke adalah salah satu rekan kami yang paling tepercaya. Dia telah ditangkap selama hampir satu tahun. Dia ditangkap pada bulan Juni. Ini bukan standar yang mereka (dewan militer) katakan, karena dia adalah kawan yang baik dengan karakter yang baik setelah sembuh. “Kami sangat sedih, tidak hanya untuk Van Dyke, tetapi juga untuk rekan-rekan kami yang gugur.”

Van Den ditangkap pada Juni tahun lalu saat bertugas di CNDF di Kalemyo dan menghadapi persidangan di bawah undang-undang anti-terorisme.

Khin Shwe, juru bicara Departemen Penjara, mengkonfirmasi kepada RFA bahwa tahanan politik termasuk di antara mereka yang tewas dan terluka dalam penembakan kemarin. Dia tidak memberikan rincian tentang jumlah tahanan politik yang terlibat.

Dewan militer mengatakan badan bagian bawah ditembak untuk menyelesaikan konflik.

“Setidaknya tujuh orang ditembak mati di penjara.”

Namun, menurut foto yang dirilis oleh dewan militer kepada wartawan kemarin oleh Grup Viber, beberapa orang tewas ditembak di kepala dan dada. Foto-foto itu dihapus oleh dewan militer dari grup Viber.

Seorang pengacara lokal, yang berbicara dengan syarat anonim karena masalah keamanan, mengatakan penembakan itu “ilegal”.

Khin Shwe, juru bicara Departemen Penjara, mengatakan para korban ditembak di kepala saat mereka menghindar dan melarikan diri.

“Bisa juga karena menghindari, menghindar atau menembak dalam keadaan darurat. Ini bisa terjadi karena perlindungan publik. Yang terluka dirawat seolah-olah terluka. Rumah sakit umum kabupaten merawat mereka.”

Khin Shwe mengatakan otoritas penjara akan mengidentifikasi kembali dan mengadili mereka yang terlibat dalam bentrokan tersebut.

Penjara Anak Divisi Sagaing (Foto: CJ)

Seorang pejabat dari Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) berkomentar bahwa pasukan keamanan dewan militer mungkin telah menembak tanpa pandang bulu ke tahanan politik selama insiden kemarin.

“Ketika ada begitu banyak represi di penjara, ada protes oleh tahanan politik di banyak tempat,” katanya. Ada kemungkinan besar bahwa tahanan politik kita akan dipenjara karena tindakan keras mereka terhadap protes semacam itu. Yang pasti, para tapol sekarang disiksa di hampir setiap penjara karena kerusuhan politik.”

Menurut angka AAPP, per 15 Maret, 12.691 tahanan politik telah ditahan di berbagai penjara sejak kudeta militer.

Tahanan memprotes di Penjara Insein Divisi Rangoon dan Penjara Obo Divisi Mandalay karena otoritas politik menargetkan dan menekan tahanan politik.

Menurut petugas penjara, pasukan keamanan memukuli narapidana pada saat itu.


Keluaran SGP