Irawady

Tujuh pemuda ditangkap di Rangoon dijatuhi hukuman mati

Sebuah pengadilan militer telah menjatuhkan hukuman mati kepada tujuh pemuda di Rangoon pada 18 Maret atas tuduhan pembunuhan, termasuk seorang gadis muda yang ditangkap di Rangoon.

Diantaranya adalah Divisi Yangon; Daw Hla Hla Than, seorang guru sekolah menengah di Kotapraja Dagon Timur, dihukum pada tanggal 5 November sehubungan dengan pembunuhan empat pemuda, termasuk tiga pemuda di Kotapraja Hlaing Tharyar.

Ma Song Le Pyae, 19 tahun (b) Zu Zu; Zaw Lin Tun; Mya Htay Ko dan Aung Kaung Khant didakwa oleh Dewan Militer atas kematian Daw Hla Hla Than, seorang guru sekolah menengah, dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer pada 17 Maret berdasarkan Bagian 302 (1) (b) Hukuman Kode.

Demikian pula Saw Kaung Myat (b) Phyo Maung Maung; Ko Ye Naing (b) Ko Ye dan Ko Phyo Kyaw Zin dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer pada 17 Maret setelah dewan militer menuduh mereka membunuh kepala sebuah rumah di Kotapraja Hlaing Tharyar.

Dan Saw Kaung Myat (b) Phyo Maung Maung; Phyo Kyaw Zin; Ko Ye Naing (b) Ko Ye diserang dengan granat. Bagian 50 (a) Undang-Undang Anti-Terorisme disahkan oleh pengadilan militer atas tuduhan melakukan pengeboman. Dia juga dijatuhi hukuman penjara seumur hidup berdasarkan Bagian 50 (i) KUHP.

Demikian pula Ko Ye Lin Soe (b) Ko Lin yang ditangkap; Ko Lin Lin lebih besar dari (b). ကို ပြည် ဖြို သူ, Zaw Min Tun (b) Zaw; ကိုဇော် ကို ကို, Untuk bisa hidup ကို မင်းမြတ် အောင်, Junta telah menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Nyein Myat di bawah Undang-Undang Anti-Terorisme.

Daw Hla Hla Than, seorang guru dari Kotapraja Dagon Timur, ditangkap pada 5 November tahun lalu di Okkalapa Utara. Dia ditembak tiga kali dan meninggal di sudut Jalan Thudamma dan Jalan Nwe Ni.

Pada tanggal 6 November, tiga pemuda, termasuk Ma Song Le Pyae, ditangkap oleh dewan militer.


Keluaran SGP