financialexpress

Uang Anda: Kenaikan tarif? Investasikan sesuai selera risiko

Oleh Joydeep Sen

Hari ini kita semua tahu bahwa Reserve Bank of India (RBI) menaikkan suku bunga. Ini telah memberikan angsuran pertama pada 4 Mei 2022, dengan meningkatkan tingkat repo sinyal — tingkat di mana RBI meminjamkan ke bank — sebesar 40 basis poin (0,4%) dari 4% menjadi 4,4%. Kita tahu bahwa ada lebih banyak lagi yang akan datang. Mari kita mengambil perspektif tentang jalan ke depan, untuk kejelasan.

Tujuan utama RBI adalah untuk mengendalikan inflasi, dengan tetap memperhatikan tujuan pertumbuhan. Inflasi menjadi perhatian sekarang, yang mengharuskan RBI menaikkan suku bunga. Meskipun pertumbuhan akan terpengaruh sampai batas tertentu karena suku bunga yang lebih tinggi, RBI tidak punya pilihan sekarang. Sebaliknya, kami berada pada posisi yang lebih baik sekarang di depan pertumbuhan daripada, katakanlah, Amerika Serikat. Di AS, pada triwulan Januari-Maret 2022, perekonomian mengalami kontraksi sebesar 1,4% dibandingkan triwulan sebelumnya.

Spiral inflasi

Inflasi konsumen di AS adalah 8,5% pada Maret 2022, yang turun menjadi 8,3% pada April 2022. Di AS, Federal Reserve menaikkan suku bunga dengan cepat. Untuk ekonomi yang terbiasa dengan inflasi sekitar 2%, ini tak tertahankan. Tahun depan, AS mungkin menghadapi resesi karena kenaikan suku bunga. Sebaliknya, kami berada dalam posisi yang jauh lebih baik. Pertumbuhan telah dimulai kembali setelah perlambatan yang disebabkan oleh pandemi. Ekonomi kita dapat menyerap kenaikan suku bunga, tanpa mempengaruhi pertumbuhan PDB secara signifikan.

Siapa di RBI yang mengambil keputusan suku bunga ini? Ada Komite Kebijakan Moneter (MPC), yang terdiri dari enam orang. Dari jumlah tersebut, tiga adalah pejabat dari RBI, gubernur, dan dua pejabat yang ditunjuk — wakil gubernur/direktur. Tiga anggota MPC lainnya adalah pakar eksternal, biasanya ekonom, yang dicalonkan oleh pemerintah. Untuk dicatat, anggota eksternal adalah independen dan bukan perwakilan pemerintah dalam pengertian itu, meskipun mereka dicalonkan oleh pemerintah. MPC bertemu setiap dua bulan sekali untuk membahas dan memutuskan suku bunga. Keputusan dapat diambil dari giliran juga. Kenaikan suku bunga yang mengejutkan pada 4 Mei adalah salah satu pertemuan yang tidak terjadwal, dilakukan mengingat peningkatan inflasi.

Risalah rapat MPC

Setelah pertemuan MPC, pernyataan itu segera dirilis di situs web RBI. Selanjutnya, risalah rapat dirilis, tetapi setelah jeda. Risalah rapat yang diadakan pada 4 Mei 2022 itu dirilis pada 18 Mei 2022. Risalah tersebut memperjelas maksud anggota MPC—mengingat inflasi yang tinggi, mereka akan menaikkan repo rate. Lalu pertanyaannya, sampai sejauh mana? Tidak ada yang memiliki jawaban pasti, karena itu akan tergantung pada lintasan inflasi yang berkembang di India.

Sebagai ilustrasi, jika inflasi IHK satu tahun ke depan adalah 6% atau sedikit lebih dari 6%, maka repo rate diperkirakan akan berada di sekitar 6%, dari 4,4% hari ini. Dalam konferensi pers usai pengumuman kebijakan pada 8 April 2022, Wakil Gubernur RBI, sebagai ilustrasi, menyebutkan konsep net-of-inflation zero repo rate. Sebagai contoh, jika inflasi adalah 4%, maka tingkat repo 4% akan membuatnya menjadi nol bersih.

Menggambar logika ini, jika inflasi menetap di sekitar, katakanlah, 6% satu tahun atau satu setengah tahun ke depan, ekspektasi pada tingkat repo akan ditetapkan sesuai. Sidang MPC berikutnya dijadwalkan pada 8 Juni 2022, dan pertemuan berikutnya pada 4 Agustus 2022. Mengingat ada jeda waktu antara RBI yang menaikkan suku bunga repo sinyal dan diteruskan ke ekonomi riil, ada pembicaraan tentang kenaikan tarif front-loading. Artinya, ada kemungkinan kenaikan suku bunga yang lebih tinggi pada bulan Juni dan Agustus 2022, dan MPC mungkin akan sedikit lebih lambat setelahnya. Namun, selama inflasi tidak mereda dalam 6%, yang merupakan batas toleransi untuk RBI, itu tidak dapat berubah arah.

Apa artinya bagi portofolio investasi Anda? Meskipun inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga tidak baik untuk investasi Anda, itu bukan sesuatu di bawah kendali Anda. Anda tidak perlu bereaksi atau mengambil tindakan atas segala hal. Biarkan pasar mengambil jalannya sendiri dan Anda melanjutkan investasi Anda sesuai tujuan tujuan keuangan Anda, cakrawala waktu dan selera risiko.

Penulis adalah pelatih perusahaan dan penulis.

DAMPAK TINGKAT NAIK

— Inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga tidak baik untuk investasi Anda tetapi di luar kendali Anda

— Ekonomi kita dapat menyerap kenaikan suku bunga, tanpa mempengaruhi pertumbuhan PDB secara signifikan

— Lanjutkan investasi Anda sesuai dengan tujuan tujuan keuangan, cakrawala waktu, dan selera risiko Anda

Sebagai salah satu pasar togel yang digemari banyak orang di Asia, tersedia banyak sekali agen pengeluaran sydney (SYD). Akan tetapi, langkah untuk mengecek apakan agen incaranmu itu resmi, kredibel dan terbaik adalah bersama dengan mengecek sarana yang di sajikan oleh Bandar/ Agen tersebut. Seperti kemudahan yang di tawarkan waktu transaksi dan termasuk kemudahan di dalam berkomunikasi. Agen yang kredibel biasanya termasuk sudah mengantongi ulasan positif berasal dari beraneka artikel, serta ulasan positif dari para pemain togel. Agen berikut termasuk kebanyakan menyediakan sarana bersifat link alternatif yang didukung bersama server terbaik. Jika lebih dari satu perihal tersebut udah dikantongi agen incaranmu, maka bisa dipastikan kecuali agen yang terbaik, terpercaya dan juga formal udah kamu dapatkan.