Universitas Zhejiang paparkan tujuan SDGs

Universitas Zhejiang paparkan tujuan SDGs

AsiaNet 99026

Hangzhou, China, 29 November 2022 (ANTARA/Xinhua-AsiaNet) – Konferensi Umum Akademi Ilmu Pengetahuan Dunia ke-16 untuk kemajuan sains di negara-negara berkembang (TWAS/The World Academy of Sciences) diadakan dalam format hybrid dari 21 hingga 24 November.

Ratusan ilmuwan – termasuk rekan TWAS, Afiliasi Muda dan Alumni TWAS, menteri sains dan teknologi, dan pejabat dari seluruh dunia – berkumpul dalam pertemuan online dan offline di Hangzhou, ibu kota provinsi pesisir timur China, Zhejiang.

ZJU mengerjakan 17 SDG

Dalam Tahun Internasional Ilmu Dasar untuk Pembangunan Berkelanjutan yang ditetapkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, mereka membahas bagaimana memanfaatkan ilmu dasar untuk mempromosikan pengambilan keputusan berbasis bukti dan pembangunan berkelanjutan di negara berkembang.

Acara luring diadakan di salah satu universitas paling diminati di Tiongkok, Universitas Zhejiang (ZJU), yang dipuji oleh ilmuwan Inggris terkenal Dr. Joseph Needham sebagai “Cambridge dari Timur”.

Alasan mengapa lembaga pendidikan tinggi China ini berhak menjadi tuan rumah konferensi internasional kelas berat bukan hanya karena sejarah dan warisan akademisnya selama 125 tahun, tetapi juga karena komitmen jangka panjangnya terhadap tanggung jawab sosial dan komitmen global sebagai hal yang penting. titik tolak dan tujuan pembinaan bakat, penelitian ilmiah dan pengabdian masyarakat.

Sebagai universitas riset komprehensif terkemuka, pencapaian penelitian ZJU di banyak bidang sains dasar berkontribusi pada realisasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG/Sustainable Development Goals) 2030 PBB.

Di bidang medis, lanskap sel manusia pertama di dunia pada tingkat sel tunggal lahir di ZJU pada tahun 2020, yang metode penelitiannya akan berdampak besar pada identifikasi keadaan sel normal dan penyakit dalam tubuh manusia, dan diharapkan dapat membantu dokter mengidentifikasi keadaan dan asal sel abnormal di masa depan.

Ye Ming’er, profesor hortikultura di ZJU, dinobatkan sebagai “Pahlawan Pangan” oleh Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa atas usahanya yang terus-menerus dalam mempromosikan teknologi pohon buah selama lebih dari 30 tahun. Pendekatan inovatifnya telah mendorong pertumbuhan dan hasil beberapa buah, meningkatkan pendapatan petani serta melindungi sumber daya alam.

“Kami juga telah membangun lingkungan ramah lingkungan yang sehat di kebun, di mana domba memakan rumput dan kotorannya digunakan sebagai pupuk untuk pohon buah-buahan, sehingga melindungi lingkungan dan memastikan keamanan pangan,” kata Ye.

Dalam membantu mengatasi perubahan iklim, proyek demonstrasi upwelling buatan pertama China, yang dipimpin oleh ZJU dan dilengkapi dengan rekan domestik lainnya, mampu meningkatkan hasil fitoplankton dan ganggang, memulihkan lingkungan ekologi laut, dan meningkatkan penyerap karbon laut. Ini telah terdaftar sebagai program penyerap karbon laut oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB.

Daftarnya terus berlanjut. Dalam beberapa tahun terakhir, ZJU telah mengintegrasikan Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan ke dalam semua aspek pembangunannya, dengan fokus pada pengembangan kompetensi pembangunan berkelanjutan siswa, memperkaya ekologi akademik, memperkuat penelitian interdisipliner, dan mempromosikan koordinasi dan kerja sama global.

Pada bulan Maret 2021, ZJU meluncurkan Global ZJU for Social Good (Z4G) untuk mengintegrasikan pengembangan universitas sendiri ke dalam agenda global, berkontribusi dalam implementasi SDG PBB di Tiongkok, dan membantu membangun model pembangunan berkelanjutan Tiongkok.

Pasca perilisan Z4G, ZJU menggelar serangkaian kegiatan untuk walk its talk. Pada akhir bulan itu, ZJU bersama dengan lebih dari 50 universitas terkemuka di dunia termasuk Universitas Harvard, mengeluarkan Pernyataan Bersama Pemimpin Universitas Global tentang Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan. Ini adalah inisiatif global pertama untuk pembangunan berkelanjutan yang diprakarsai oleh universitas Tiongkok.

Pada bulan April tahun ini, ZJU, bersama dengan tiga universitas luar negeri, bersama-sama mengadakan Simposium Netralitas Karbon Asia-Pasifik pertama secara daring, yang menampilkan diskusi mendalam tentang penangkapan, pemanfaatan dan penyerapan karbon, energi berkelanjutan, serta kota dan konstruksi berkelanjutan. Pertemuan online memainkan peran dalam mempromosikan berbagi pengetahuan lintas institusi di kawasan Asia-Pasifik dan solusi untuk tantangan global utama.

Empat bulan kemudian, ZJU bergandengan tangan dengan mitra globalnya untuk meluncurkan Sekolah Musim Panas Global SDG, yang menarik hampir 1.000 siswa berprestasi dari lebih dari 80 negara dan wilayah di seluruh dunia untuk berpartisipasi secara daring.

Mereka bertukar pandangan dengan cendekiawan top di dalam dan luar negeri. Diskusi dilakukan mengenai isu-isu seperti tata kelola kota pasca-COVID-19 dan membangun rantai pasokan makanan yang aman dan berkelanjutan, berkontribusi untuk masa depan yang lebih baik bagi dunia.

Peserta sekolah musim panas dari Singapura, Stephanie Ann, memuji modul Netralitas Karbon. “Pendekatan holistik terhadap perubahan iklim inilah yang membuat ZJU SDG Summer School sangat berwawasan. Dosen, tugas dan tugas kelompok tidak hanya memungkinkan kita untuk menerapkan pengetahuan yang telah kita pelajari, tetapi juga mendorong kita untuk merenungkan dan mengeksplorasi topiknya sendiri.”

Pada Konferensi Umum TWAS ke-16, Deklarasi Hangzhou diresmikan selain pengumpulan ide dan solusi SDGs dan ilmu dasar. Deklarasi tersebut mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk bergandengan tangan, menjunjung tinggi konsep sains terbuka, memperkuat kerja sama Selatan-Selatan dan Utara-Selatan, serta bekerja sama untuk membuka prospek baru bagi pengembangan ilmu-ilmu dasar global.

“Di masa depan, kami berharap dapat bekerja sama dengan Anda untuk mengadvokasi pembangunan inklusif dan hijau, meningkatkan ilmu dasar dan penelitian multidisiplin, memupuk bakat inovatif terkemuka dalam ilmu dasar dan lebih jauh memperdalam keterlibatan internasional,” kata Ketua dari Dewan Universitas ZJU, Ren Shaobo, pada upacara pembukaan Konferensi.

“Oleh karena itu, kami berharap dapat meningkatkan kontribusi khusus pendidikan tinggi untuk perkembangan bersama umat manusia dan kemakmuran abadi masyarakat kita,” tambah Ren.

Sumber: Universitas Zhejiang

Tautan Lampiran Gambar:

Pewarta: PR Wire
Editor: Kawat PR
HAK CIPTA © ANTARA 2022

Untuk memperolah keakuratan angka jitu 2d, 3d, lebih-lebih 4d seterusnya pergunakan rumusan Anda sendiri. Bila hasil angka yang Anda inginkan tidak cocok juga, maka yakinlah prediksi togel shanghai china entertainment Anda yang tersedia hari ini akan keluar.
Harap selamanya saling percaya terhadap diri sendiri dan termasuk rela menjunjung kita seluruh sesama para prediktor supaya tidak mengundang keributan yang dapat merugikan pihak manapun.