Yang Perlu Diketahui Tentang Gen APOE4

30 Desember 2022 – Pada bulan November, aktor Chris Hemsworth diumumkan bahwa dia akan mengambil cuti dari akting untuk berkonsentrasi pada keluarganya dan menilai kembali prioritas pribadinya. Keputusannya didorong dengan menemukan kerentanan genetik terhadap penyakit Alzheimer saat bekerjaTak terbatas, dokumentasi National Geographic yang berfokus pada cara memperlambat penurunan terkait usia. Hemsworth mengetahui bahwa dia memiliki dua salinan gen APOE4 (satu dari masing-masing orang tuanya), yang diketahui meningkatkan risiko Alzheimer.

Pengungkapannya telah membawa perhatian baru pada peran gen dalam penyakit Alzheimer. Meskipun ada alasan untuk khawatir, tidak ada alasan untuk khawatir, kata Howard Fillit, MD, salah satu pendiri dan kepala petugas sains di Yayasan Penemuan Obat Alzheimer.

Ya, genetika dapat meningkatkan risiko terkena Alzheimer, tetapi gen tidak sama dengan takdir, menurut Fillit, yang juga seorang profesor klinis kedokteran geriatri dan perawatan paliatif, kedokteran, dan ilmu saraf di Fakultas Kedokteran Mount Sinai di New York. York. Risiko tersebut dapat diimbangi dengan hal-hal seperti perilaku gaya hidup sehat.

Apa itu Gen APOE4?

Salah satu fungsi penting dari protein apolipoprotein E (APOE), yang dikodekan oleh gen APOE, “adalah membawa dan terlibat dalam metabolisme kolesterol dan terlibat dalam perbaikan neuron di otak,” jelas Fillit. “Itu juga melakukan banyak fungsi lain, termasuk mengikat beta-amiloid, yang terlibat dalam pembentukan plak di otak dan cedera saraf, dan berhubungan dengan penyakit Alzheimer.”

Gen APOE4 mengkode bentuk mutasi APOE dan merupakan salah satu faktor risiko genetik paling signifikan untuk terkena penyakit Alzheimer. Sekitar 5% populasi memiliki dua gen APOE4, dan sekitar 15% populasi membawa satu salinan gen APOE4, kata Fillit.

Memiliki dua salinan meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit Alzheimer sekitar 15%, dan orang dengan dua salinan mungkin mulai mengalami gejala 10 tahun lebih awal dari rata-rata orang. Tapi itu tidak berarti bahwa setiap orang dengan dua salinan gen pasti akan terkena Alzheimer.

Gen Bisa ‘Dihidupkan’ atau ‘Dimatikan’

Meskipun genetika seseorang tidak dapat diubah, risiko Anda dapat dikurangi, bahkan jika Anda memiliki gen APOE4, catat Fillit.

Komisi Lancet tentang Pencegahan, Intervensi, dan Perawatan Demensia diidentifikasi 12 faktor risiko yang dapat diubah untuk perkembangan penyakit Alzheimer: kurang pendidikan, hipertensi, gangguan pendengaran, merokok, obesitas, depresi, aktivitas fisik, diabetes, kontak sosial yang rendah, konsumsi alkohol berlebihan, cedera otak traumatis, dan polusi udara. Secara keseluruhan, faktor-faktor ini menyumbang sekitar 40% dari demensia di seluruh dunia.

Penelitian mendukung peran gaya hidup sehat dalam meningkatkan kemampuan berpikir dan daya ingat pada lansia dengan gen APOE4. Fillit menunjuk ke Studi Intervensi Geriatri Finlandia to Prevent Cognitive Impairment and Disability (FINGER), yang merupakan uji klinis yang dilakukan di enam pusat di seluruh Finlandia. Ditemukan bahwa diet sehat dan pengelolaan faktor risiko vaskular, serta aktivitas fisik, kognitif, dan sosial, membantu memperlambat penurunan kognitif, bahkan pada populasi berisiko tinggi ini.

Uma Naidoo, MD, direktur psikiatri nutrisi dan gaya hidup di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston, mengatakan bahwa dengan pengecualian kondisi bawaan tertentu, “gen kita dapat memengaruhi perilaku kita. mempertaruhkan mengembangkan kondisi tertentu”, tetapi gen tersebut dapat “dihidupkan” atau “dimatikan”, bergantung pada hal-hal seperti lingkungan, gaya hidup, dan usia Anda.

Nutrisi Otak-Sehat

Naidoo, yang juga staf pengajar di Harvard Medical School, menekankan bahwa pola makan yang sehat dapat membantu mencegah penurunan kognitif dan demensia.

“Sebagai psikiater nutrisi, pekerjaan saya difokuskan pada penggunaan makanan sehat dan nutrisi utuh untuk membantu meningkatkan kesejahteraan mental dalam konteks gaya hidup sehat, menggunakan pendekatan holistik dan terintegrasi,” ujarnya.

Mengoptimalkan pola makan kita “dapat mendukung suasana hati yang lebih sehat, otak yang lebih sehat, dan mengurangi peradangan yang terkait dengan degenerasi saraf yang mendasari penyakit Alzheimer,” lanjut Naidoo, koki profesional, ahli biologi nutrisi, dan penulis buku Inilah Otak Anda tentang Makanan.

Naidoo menyoroti hubungan antara usus dan memori.

“Meskipun ada banyak faktor yang berperan, penting untuk dipahami bahwa banyak bahan kimia yang mengontrol otak dan tubuh diatur oleh usus, dan komposisi bakteri usus sebenarnya sangat berbeda pada pasien dengan penyakit saraf seperti Alzheimer. ”

Diet padat nutrisi, anti-inflamasi yang mencakup makanan kaya probiotik dapat meningkatkan mikrobioma usus – bakteri di usus – “dengan cara yang melawan perkembangan dan perkembangan Alzheimer,” kata Naidoo.

Penelitian terbaru menunjukkan dampak negatif dari makanan ultra-olahan pada memori dan demensia. Rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia untuk perubahan gaya hidup untuk mencegah penurunan kognitif dan demensia termasuk diet sehat kaya buah-buahan, sayuran, polong-polongan, kacang-kacangan, dan biji-bijian, dengan kurang dari 30% total kalori berasal dari lemak, dan kurang dari 5 gram lemak. garam. Secara khusus, WHO merekomendasikan diet seperti Mediterania, membatasi daging merah dan susu penuh lemak, dan hanya mengonsumsi alkohol dalam jumlah rendah hingga sedang.

Dapatkan Lebih Banyak Latihan

WHO juga merekomendasikan aktivitas fisik untuk mengurangi risiko penurunan kognitif.

“Latihan aerobik dan kekuatan telah dikaitkan dengan peningkatan kognisi dan penurunan penurunan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua,” kata Belinda Brown, PhD, wakil direktur Pusat Penuaan Sehat di Universitas Murdoch di Perth, Australia.

“Penelitian juga menunjukkan latihan aerobik dapat meningkatkan volume otak, dan ada bukti yang muncul bahwa yoga dan tai chi dapat melindungi otak di kemudian hari, kemungkinan dengan cara yang berbeda dari latihan aerobik,” kata Brown, yang penelitiannya berfokus pada memahami peran gaya hidup – terutama olahraga – dalam mempertahankan otak penuaan yang sehat dan mencegah penurunan kognitif dan demensia. “Penelitian menunjukkan bahwa menjadi aktif secara fisik bahkan dapat menangkal efek negatif dari memiliki APOE4.”

“Olahraga” mencakup serangkaian aktivitas fisik, termasuk olahraga dan latihan terencana, berjalan kaki, bersepeda, dan bahkan pekerjaan rumah tangga. Asosiasi Alzheimer menawarkan rekomendasi untuk tetap aman dan aktif secara fisik.

‘Titik Manis’ Tidur

Banyak perhatian telah difokuskan pada nutrisi dan olahraga dalam mencegah atau memperlambat penurunan kognitif dan demensia, tetapi “sebagai masyarakat, kita akhirnya menyadari pentingnya tidur,” menurut Rebecca Robbins, PhD, anggota fakultas di Harvard Medical. Sekolah di Boston.

“Salah satu bidang ilmu tidur favorit saya adalah mengungkap betapa pentingnya tidur dari sudut pandang otak kita,” katanya. “Ketika kita mendapatkan jumlah tidur yang sehat dan durasi tidur yang terkonsolidasi, kita bangun dan tidak hanya merasa lebih baik keesokan harinya, tetapi tidur juga mungkin memainkan peran penting dalam memindahkan partikel beracun berbahaya yang menumpuk di otak kita, yang merupakan produk sampingan dari mempelajari informasi baru.”

Penelitian telah menunjukkan bahwa selama tidur, ada peningkatan 60% dalam pembersihan partikel beracun tersebut, dibandingkan saat terjaga. Partikel-partikel ini menambah penumpukan beta-amyloid, jelas Robbins, yang juga salah satu penulis buku ini. Tidur untuk Sukses.

Ada “hubungan berbentuk U” antara tidur dan beberapa hasil yang merugikan, dengan terlalu banyak dan terlalu sedikit tidur menjadi masalah, katanya.

“Kesehatan dan kesejahteraan terbaik terlihat pada orang yang durasi tidurnya berada di ‘sweet spot’ 7 hingga 9 jam per malam. Semua ini mengarah pada hipotesis bahwa tidur memainkan peran penting dan merupakan faktor gaya hidup yang sangat penting untuk difokuskan saat mengoptimalkan kesehatan dan kinerja.”

Faktor Gaya Hidup Lainnya

Mengurangi risiko penyakit Alzheimer termasuk mengatasi sebanyak mungkin faktor risiko lain:

  • Berhenti merokok.
  • Kurangi stres dan atasi depresi; pendekatan pikiran-tubuh dan psikoterapi mungkin bisa membantu.
  • Mengurangi paparan polusi udara.
  • Bekerja dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mengelola kondisi seperti diabetes, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, gangguan pendengaran, dan obesitas.
  • Tingkatkan aktivitas sosial dan rekreasi, dan jaga agar otak Anda tetap aktif.

Siapa yang Harus Menerima Pengujian Genetik?

Fillit tidak menyarankan tes genetik rutin untuk penyakit Alzheimer.

“Saya akan merekomendasikannya pada pasien dengan riwayat keluarga Alzheimer yang kuat atau jika orang yang lebih muda – katakanlah seseorang berusia 60-an atau lebih muda – mengalami kehilangan ingatan atau gejala demensia lainnya.”

Diuji adalah keputusan yang sangat pribadi, katanya.

“Beberapa orang ingin mengetahui risiko mereka, sementara yang lain tidak. Beberapa orang mungkin ingin tahu apakah anak-anak mereka berisiko,” katanya.

Memiliki informasi dapat membantu jika itu adalah motivasi untuk melakukan perubahan gaya hidup.

“Nilai menjalani tes, terutama pada keluarga dengan penyakit Alzheimer generasional pada orang tua, saudara kandung, atau kakek nenek, adalah untuk memastikan kepatuhan terhadap program pencegahan, menghindari faktor risiko, dan mendapatkan perencanaan perawatan lanjutan, seperti arahan perawatan kesehatan lanjutan, dan surat wasiat. di tempat,” kata Fillit.

Lebih banyak sumber tentang faktor gaya hidup untuk meningkatkan kesehatan otak dan mencegah penurunan kognitif, dan tentang peran genetika dalam risiko Alzheimer, dapat ditemukan di bawah.

Menurut data statistik yang udah kami kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima minimal bet sebesar 1.000, namun jumlah keseluruhan taruhan toto sgp 2020 bisa menggapai angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat fantastis sekali, hal berikut juga di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah mudah dan tidak kudu ribet.