Irawady

Yin Mar Pin, Kelompok Pertahanan Rakyat melakukan pembunuhan di luar hukum – Departemen Burma

Dugaan pembantaian sekitar 20 orang warga oleh anggota Tentara Nasional Indonesia (YMB PDF), salah satu TNI yang muncul pasca kudeta militer, belakangan mengemuka di media sosial.

Sebuah surat tertanggal 14 Maret berjudul Pasukan Pertahanan Lokal, mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) Yingluck telah secara ilegal membunuh 21 orang lokal antara Oktober dan awal Maret tahun lalu, termasuk pembunuhan empat orang di desa Lapo pada November tahun lalu dan warga lokal lainnya. pemimpin pasukan pertahanan dan lima prajurit.

RFA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keempatnya adalah yang pertama ditangkap oleh Angkatan Pertahanan Yinmarpin, dan bahwa kepala pertahanan lokal lainnya dan lima anggota angkatan bersenjata lainnya telah ditangkap sehubungan dengan pembebasan mereka. Ada bentrokan antara tahanan dan Pembela Yingluck.

Salah satu masalah adalah bahwa para tahanan pernah meledakkan ranjau darat di dewan militer, yang hampir tidak membahayakan dewan militer, tetapi hampir menghancurkan militer. Sebelumnya, enam anggota angkatan bersenjata yang ditangkap sehubungan dengan permusuhan sebelumnya dibunuh oleh Pasukan Pertahanan Yinmarpin, dan empat lainnya ditahan secara diam-diam.

Menurut RFA, nama tiga anggota Pasukan Pertahanan Yinmarpin adalah pelaku utama pembunuhan tersebut, namun nama dan posisi mereka belum diketahui. Sebuah pernyataan bersama dari kelompok PDF lokal mengatakan 13 orang, termasuk Yin Mar Pin, pemimpin Angkatan Pertahanan Yinmarpin, bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut.

Terdakwa pemimpin Angkatan Pertahanan Yinmarpin, Brigadir Jenderal Than Mani, pernah dikenal karena protes anti-militernya.

Memang benar bahwa Bo Than Mani, yang menjadi pemimpin Angkatan Pertahanan setelah kudeta militer, melakukan beberapa tindakan ilegal ini. Mereka mengatakan kepada RFA bahwa mereka sepenuhnya bekerja sama dengan penyelidikan pemerintah NUG atas masalah tersebut.

“Memang benar ini terjadi di bagian bawah,” katanya. Tapi sekarang sudah berkurang. Ini terjadi pada November tahun lalu. Saat ini, insiden seperti itu jauh lebih jarang terjadi. Karena itu terjadi di bagian bawah, beberapa hal terjadi tanpa disadari. Namun, instruksi telah dikeluarkan untuk mencegah insiden serupa di masa depan. Dikatakan bahwa jika ada kebenaran dalam kasus ini, para pelaku akan dimintai pertanggungjawaban dan semuanya akan dihukum. Tetapi ini hanya akan berhasil jika ada penyelidikan sistematis setelah revolusi. Ini masih masa revolusi, sehingga akan sulit untuk mengambil tindakan nyata dalam hal ini. Jika Anda dipenjara, di mana Anda akan dipenjara? Tidak ada penjara. Jika Bo Than Mani dipenjara karena kejahatannya, saya akan menerimanya. Saya akan menerimanya sesuai dengan hukum.”

Dia mengatakan dia tidak pernah memerintahkan pembunuhan itu.

“Saya tidak diperintahkan untuk dibunuh sama sekali,” katanya. Itu belum pernah ada sebelumnya dan sekarang tidak. Bahkan tawanan perang yang ditangkap selama perang dirawat dengan baik. Seorang perwira militer dan tentara menjaga polisi. Adalah tuduhan yang sepenuhnya salah bahwa perintah seperti itu dikeluarkan. Namun, beberapa rekan dari peringkat yang lebih rendah kehilangan kesabaran dan terbunuh. “Karena ini adalah masa perang, kejahatan perang kurang lebih dilakukan.”

Pernyataan bersama dikeluarkan pada 14 Maret 2022 oleh 63 pasukan pertahanan lokal.

Sekretaris Tetap Kementerian Pertahanan NUG Naing Htoo Aung mengatakan bahwa komisi penyelidikan telah dibentuk secara online untuk menyelidiki pembunuhan pada Desember tahun lalu, dan bahwa temuan tersebut telah disampaikan kepada Presiden Sementara NUG Duwal Sheila dan Perdana Menteri Man Win Khaing Than pada 17 Maret.

“Komisi penyelidikan telah dibentuk oleh Kementerian Pertahanan dan Kementerian Kehakiman untuk menyelidiki kasus ini,” katanya. Laporan pemeriksaan telah disampaikan kepada Pemerintah Persatuan Nasional. Menurut temuan komisi kami, mungkin ada kegiatan ilegal. Kami akan terus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan keadilan ditegakkan sesuai dengan hukum. Meski merupakan masa revolusi bagi Pemerintah Persatuan Bangsa, jika ada pelanggaran hukum, setiap orang harus menegakkan supremasi hukum. Kami akan tetap berpegang pada prinsip akuntabilitas.”

Ini adalah pembunuhan di luar proses hukum pertama oleh kelompok PDF lokal selama Revolusi Musim Semi. Than Soe Naing, seorang analis politik Burma, mengatakan dewan militer dapat menggunakan masalah ini untuk melancarkan serangan propaganda. NUG mengkritik perlunya tindakan yang efektif, karena kegiatan ilegal tersebut dapat mempengaruhi Revolusi Musim Semi, termasuk gambar PDF.

“Dalam hal ini, PDF bisa memecah belah,” katanya. Citra NUG bisa rusak parah jika diplomat Barat berbicara tentang mengapa pembunuhan di luar proses hukum dilakukan, seperti halnya pasukan keamanan Dewan Keamanan. Oleh karena itu, kami berharap pemerintah NUG dapat menangani masalah ini secara efektif dan tegas. “Jika kita tidak melakukan ini, kita akan disalahpahami, tidak hanya di dalam negeri tetapi juga secara internasional, dan bantuan kita akan berkurang.”

Sementara itu, beberapa pasukan keamanan lokal menyerukan perlucutan senjata Tentara Pertahanan Rakyat Yingmaraping dan bagi mereka yang bertanggung jawab untuk mengambil tindakan. Terlepas dari desas-desus bahwa pemerintah NUG akan segera mengeluarkan pernyataan tentang masalah ini, Naing Htoo Aung mengatakan dia tidak tahu apakah dia akan membuat pernyataan seperti itu.


Keluaran SGP